Bersiwak Saat Puasa, Makruhkah?

Thu 14 May 2015 03:38 | 0
Muhamad Amrozi

 

Al-Kasani (w. 587 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Hanafiyah menuliskan dalam kitabnya Badai' Ash-Shanai' fi Tartibi As-Syarai' sebagai berikut :

ولا بأس للصائم أن يستاك سواء كان السواك يابسا أو رطبا

Tidak mengapa bagi orang yang puasa bersiwak, baik siwaknya kering atupun basah.

Al-Kasani, Badai' Ash-Shanai' fi Tartibi As-Syarai' , jilid 2 hal. 106 | Aqil

Al-Marghinani (w. 593 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Hanafiyah menuliskan dalam kitabnya Al-Hidayah Syarah Bidayatu Al-Mubtadi sebagai berikut :

ولا بأس بالسواك الرطب بالغداة والعشي للصائم

Tidak mengapa bagi orang yang sedang puasa untuk bersiwak dengan siwak yang basah baik pada pagi maupun sore hari.

Al-Marghinani, Al-Hidayah Syarah Bidayatu Al-Mubtadi, jilid 1 hal. 123 | Ajib

Al-Imam Malik (w. 179 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Malikiyah menuliskan dalam kitabnya Al-Mudawwanah Al-Kubra sebagai berikut :

لا بأس به في أول النهار وفي آخره... لا أرى بأسا بأن يستاك الصائم في أي ساعة شاء من ساعات النهار، إلا أنه لا يستاك بالعود الأخضر

Tidak mengapa (bersiwak) pada pagi atau sore hari... saya memandang tidak mengapa bersiwak bagi orang yang puasa sepanjang hari kecuali jika dia bersiwak dengan kayu yang masih hijau (muda).

Al-Imam Malik, Al-Mudawwanah Al-Kubra, jilid 1 hal. 272 | Ajib

Ibnu Abdil Barr (w. 463 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Malikiyah menuliskan dalam kitabnya Al-Kafi fi Fiqhi Ahli Al-Madinah sebagai berikut :

ولا بأس بالسواك للصائم في النهار كله عند مالك إذا كان السواك يابسا ويكرهه إذا كان رطبا

Tidak mengapa bersiwak bagi orang yang sedang puasa sepanjang siang menurut Imam Malik jika siwaknya kering, namun beliau memakruhkannya jika siwaknya basah.

Ibnu Abdil Barr, Al-Kafi fi Fiqhi Ahli Al-Madinah, jilid 1 hal. 352 | Amrozi

An-Nawawi (w. 676 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Asy-Syafi'iyah menuliskan dalam kitabnya Al-Majmu' Syarah Al-Muhadzdzab sebagai berikut :

قال الشافعي والأصحاب يكره للصائم السواك بعد الزوال هذا هو المشهور ولا فرق بين صوم النفل والفرض... والاستياك قبل الزوال بالرطب واليابس جائز بلا كراهة

Al-Imam Asy-Syafi’i dan para ulamanya (al-ashab) mengatakan bahwa bersiwak sesudah tergelincirnya matahari (zawal) bagi orang yang berpuasa hukumnya makruh, dan ini adalah pendapat yang masyhur, baik puasa sunnah atau wajib, adapun bersiwak sebelum zawal baik dengan siwak yang kering ataupun basah maka hukumnya tidak makruh .

An-Nawawi, Al-Majmu' Syarah Al-Muhadzdzab, jilid 6 hal. 377 | Amrozi

Ibnu Hajar Al-Haitami (w. 974 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Asy-Syafi'iyah menuliskan dalam kitabnya Al-Minhaj Al-Qawim sebagai berikut :

و يكره للصائم ولو نفلا السواك بعد الزوال إلى الغروب وإن نام أو أكل كريهًا ناسيًا للخبر الصحيح: "لخلوف فم الصائم يوم القيامة أطيب عند الله من ريح المسك

Makruh bagi orang yang sedang puasa bersiwak setelah tergelincir sampai terbenam matahari sekalipun puasa sunnah walaupun setelah bangun tidur atau setelah makan sesuatu yang berbau karena lupa berdasarkan hadits shahih: bau mulut orang yang berpuasa pada hari kiamat nanti lebih wangi di sisi Allah dari minyak kasturi .

Ibnu Hajar Al-Haitami, Al-Minhaj Al-Qawim , jilid 0 hal. 254 | Imam

Ibnu Qudamah (w. 620 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Hanabilah menuliskan dalam kitabnya Al-Mughni sebagai berikut :

قال أحمد: لا بأس بالسواك للصائم... واختلفت الرواية عنه في التسوك بالعود الرطب، فرويت عنه الكراهة... وروي عنه لا يكره

Al-Imam Ahmad mengatakan: tidak mengapa bersiwak bagi orang yang berpuasa...dan ada beberapa riwayat pendapat dari beliau mengenai bersiwak dengan kayu yang basah, riwayat pertama dari beliau: bersiwak dengan kayu yang basah hukumnya makruh... dan riwayat yang kedua: tidak makruh.

Ibnu Qudamah, Al-Mughni, jilid 3 hal. 125 | Syarif

Ibnu Taimiyah (w. 728 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Hanabilah menuliskan dalam kitabnya Majmu' Fatawa sebagai berikut :

ولم يقم على كراهيته دليل شرعي يصلح أن يخص عمومات نصوص السواك

Dan tidak ada dalil syar’i yang layak untuk mengubah hukum bersiwak menjadi makruh.

Ibnu Taimiyah, Majmu' Fatawa, jilid 25 hal. 266 | Imam

Ibnu Hazm (w. 456 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Adzh-Dzhahiriyah menuliskan dalam kitabnya Al-Muhalla bil Atsar sebagai berikut :

الخلوف خارج من الحلق، وليس في الأسنان، والمضمضة تعمل في ذلك عمل السواك، وهو لا يكرهها، وقول الشافعي في هذا هو قول مجاهد، ووكيع، وغيرهما

Bau mulut itu keluar dari tenggorokan dan bukan dari gigi, sedangkan berkumur seperti bersiwak, dan dia (Al-Imam Syafii) tidak menganggapnya (berkumur) makruh, dan pendapat Syafi’i dalam masalah ini adalah pendapat Mujahid, Waki’ dan selain mereka.

Ibnu Hazm, Al-Muhalla bil Atsar, jilid 4 hal. 351 | Faisal

Baca Lainnya :

Hukum Bersetubuh Pada Siang Hari Bulan Ramadhan Dalam Keadaan Lupa
Imamuddin Mukhtar | 1 May 2015, 09:37 | published
Apakah Berbekam Membatalkan Puasa ?
Imamuddin Mukhtar | 4 May 2015, 09:38 | published
Apakah Suntik Membatalkan Puasa?
Muhammad Aqil Haidar | 12 May 2015, 09:38 | published
Bersiwak Saat Puasa, Makruhkah?
Muhamad Amrozi | 14 May 2015, 03:38 | published
Berniat Membatalkan Puasa, Apakah Sudah Batal Puasanya?
Muhammad Ajib Asy-Syafi'i, Lc | 15 May 2015, 09:39 | published
Berbuka Keliru Menyangka Sudah Maghrib Padahal Belum
Imamuddin Mukhtar | 13 May 2015, 09:39 | published
Wanita Haidh yang Suci di Siang Hari Ramadhan, Apakah Wajib Imsak?
Tajun Nashr, Lc | 10 September 2015, 09:40 | draft
Mencicipi Makanan Saat Puasa, Batalkah?
Muhammad Ajib Asy-Syafi'i, Lc | 19 May 2015, 09:41 | published
Berciuman Hingga Keluar Mani Saat Puasa, Apakah membatalkan Puasa dan Mewajibkan Kafarat?
Muhamad Amrozi | 23 May 2015, 05:42 | published