|


 

As-Sarakhsi (w. 483 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Hanafiyah menuliskan dalam kitabnya Al-Mabsuth sebagai berikut :

(وَلَنَا) فِي ذَلِكَ قَوْلُ رَسُولِ اللَّهِ - صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ - «مَنْ حَجَّ هَذَا الْبَيْتَ فَلْيَكُنْ آخِرُ عَهْدِهِ بِالْبَيْتِ الطَّوَافَ»، وَرَخَّصَ لِلنِّسَاءِ الْحُيَّضِ، وَالْأَمْرُ دَلِيلُ الْوُجُوبِ، وَتَخْصِيصُ الْحَائِضِ بِرُخْصَةِ التَّرْكِ دَلِيلٌ عَلَى الْوُجُوبِ أَيْضًا.

(dan menurut kami) dalam masalah thawaf bagi wanita yang haidh ada dalam hadits Rasulullah SAW: “barang siapa yang melaksanakan ibadah haji di baitullah ini maka harus diakhiri dengan thawaf.” Dan wanita haidh diberi rukhsoh (keringanan), suatu perintah memang menunjukkan kepada suatu kewajiban, dan pengkhususan wanita haidh dengan rukhsoh (keringanan) pun menunjukkan kepada suatu kewajiban. .

As-Sarakhsi, Al-Mabsuth, jilid 4 hal. 35 | Achad

Al-Kasani (w. 587 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Hanafiyah menuliskan dalam kitabnya Badai' Ash-Shanai' fi Tartibi As-Syarai' sebagai berikut :

أَنَّا أَجْمَعنَا عَلَى أَنَّهُ لَا يَجِبُ عَلَى الْحَائِضِ. أَنَّ النَّبِيَّ - صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ - رَخَّصَ لِلنِّسَاءِ الْحُيَّضِ تَرْكَ طَوَافِ الصَّدْرِ لِعُذْرِ الْحَيْضِ، وَلَمْ يَأْمُرْهُنَّ بِإِقَامَةِ شَيْءٍ آخَرَ مَقَامَهُ» ، وَهُوَ الدَّمُ، وَهَذَا أَصْلٌ عِنْدَنَا فِي كُلِّ نُسُكٍ جَازَ تَرْكُهُ لِعُذْرٍ أَنَّهُ لَا يَجِبُ بِتَرْكِهِ مِنْ الْمَعْذُورِ كَفَّارَةٌ،

Dalam ijma’ madzhab kami bahwa thawaf itu tidak wajib bagi wanita haidh. Dalilnya adalah bahwasanya Nabi shallahu alaihi wasallam memberi rukhsoh kepada wanita-wanita haidh untuk meninggalkan thawaf, dan mereka tidak diperintahkan untuk menggantinya dengan yang lain. Seperti dam (denda), inilah pendapat asli madzhab kami yaitu di setiap amalan-amalan haji apabila ditinggalkan karena udzur (halangan) maka tidak wajib ada kafaroh..

Al-Kasani, Badai' Ash-Shanai' fi Tartibi As-Syarai' , jilid 2 hal. 142 | Achad

Ibnul Humam (w. 681 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Hanafiyah menuliskan dalam kitabnya Fathul Qadir sebagai berikut :

(قوله ولا تطوف بالبيت) لأنه في المسجد فيحرم، ولو فعلته الحائض كانت عاصية معاقبة وتتحلل به من إحرامها لطواف الزيارة وعليها بدنة كطواف الجنب،

Larangan thawaf dalam baitullah karena tempatnya di dalam masjid, dan apabila wanita haidh tetap melaksanakan thawaf tersebut maka ia telah berdosa dan ketika dia bertahalul dari ihramnya maka dia harus membayar denda (badanah) seperti halnya thawaf orang yang junub..

Ibnul Humam, Fathul Qadir, jilid 1 hal. 166 | Isna

Az-Zaila'i (w. 743 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Hanafiyah menuliskan dalam kitabnya Tabyin Al-Haqaiq Syarh Kanzu Ad-Daqaiq sebagai berikut :

ويمنع الحيض أيضا الطواف، وكذا الجنابة؛ لأن الطواف في المسجد صلاة هكذا عللوا فيه.

Wanita yang haidh dilarang untuk melaksanakan thawaf, dan begitu pula yang janabah, karena thawaf yang di dalam masjid itu seperti shalat.

Az-Zaila'i, Tabyin Al-Haqaiq Syarh Kanzu Ad-Daqaiq, jilid 1 hal. 57 | Isna

Ibnu Abdil Barr (w. 463 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Malikiyah menuliskan dalam kitabnya Al-Kafi fi Fiqhi Ahli Al-Madinah sebagai berikut :

أن الْحَائِضِ وَالنُّفَسَاءِ تَغْتَسِلَانِ وَتُهِلَّانِ بِالْحَجِّ وَإِنْ شَاءَتَا بِالْعُمْرَةِ ثُمَّ تُحْرِمَانِ وَإِنْ شَاءَتَا فَلْتَعْمَلَا عَمَلَ الْحَجِّ كُلَّهُ إِلَّا الطَّوَافَ بِالْبَيْت.

Wanita haidh dan nifas itu harus mandi dan boleh melaksanakan haji atau umrah kemudian ber ihram maka mereka harus melaksanakan ibadah haji seluruhnya kecuali thawaf..

Ibnu Abdil Barr, Al-Kafi fi Fiqhi Ahli Al-Madinah, jilid 4 hal. 4 | Ipung

Al-Qarafi (w. 684 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Malikiyah menuliskan dalam kitabnya Adz-Dzakhirah sebagai berikut :

فُرُوعٌ أَرْبَعَةٌ: الْأَوَّلُ الْحَيْضُ وَالنِّفَاسُ قَالَ فِي التَّلْقِينِ يَمْنَعَانِ أَحَدَ عَشَرَ حُكْمًا وُجُوبَ الصَّلَاةِ وَصِحَّةَ فِعْلِهَا وَفِعْلَ الصَّوْمِ دُونَ وُجُوبِهِ وَالْجِمَاعُ فِي الْفَرْجِ وَمَا دُونَهُ وَالْعِدَّةُ وَالطَّلَاقُ وَالطَّوَافُ وَمَسُّ الْمُصْحَفِ وَدُخُولُ الْمَسْجِدِ وَالِاعْتِكَافُ وَفِي الْقِرَاءَةِ رِوَايَتَانِ أَمَّا الْأَوَّلُ وَالثَّانِي فَبِالْإِجْمَاعِ فَرْعٌ.

Cabang ke empat (dari bab haid dan nifas) : pertama ia ialah larangan haidh dan nifas dalam sebelas perkara yaitu: shalat, puasa, jima’, iddah, talaq, thawaf, memegang mushaf, masuk masjid, i’tikaf, dan dalam membaca Al-Qur’an ada dua riwayat..

Al-Qarafi, Adz-Dzakhirah, jilid 1 hal. 375 | Ipung

Al-Hathab Ar-Ru'aini (w. 954 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Malikiyah menuliskan dalam kitabnya Mawahibul Jalil fi Syarhi Mukhtashar Khalil sebagai berikut :

إنَّمَا نَبَّهَ عَلَيْهِمَا، وَإِنْ كَانَ الْمَنْعُ مِنْ دُخُولِ الْمَسْجِدِ يَقْتَضِي الْمَنْعَ مِنْهُمَا إذْ شَرْطُهُمَا الْمَسْجِدُ؛ لِأَنَّهُ قَدْ يُبَاحُ دُخُولُ الْمَسْجِدِ لِخَوْفِ لُصُوصٍ، أَوْ سِبَاعٍ ثُمَّ لَا يُبَاحُ لَهَا الطَّوَافُ، وَلَا الِاعْتِكَافُ إذْ شَرْطُ الطَّوَافِ الطَّهَارَةُ وَشَرْطُ الِاعْتِكَافِ الصَّوْمُ وَالْحَيْضُ يَمْنَعُ مِنْهُمَا، وَاَللَّهُ أَعْلَمُ.

Maka mereka diberi peringatan, larangan masuk masjid itu sudah mencakup wanita haidh dan nifas, karena terkadang orang yang takut akan pencuri atau binatang buas pun boleh masuk masjid, tetapi tidak boleh baginya thawaf, i’tikaf, karena memang syarat dari thawaf itu sendiri adalah suci sedangkan syarat i’tikaf ialah puasa dan dua hal ini tidak boleh dilakukan oleh wanita haidh.

Al-Hathab Ar-Ru'aini, Mawahibul Jalil fi Syarhi Mukhtashar Khalil, jilid 1 hal. 374 | Fatimah

An-Nawawi (w. 676 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Asy-Syafi'iyah menuliskan dalam kitabnya Al-Majmu' Syarah Al-Muhadzdzab sebagai berikut :

ويحرم الطواف لِقَوْلِهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لِعَائِشَةَ رَضِيَ اللَّهُ عنها اصْنَعِي مَا يَصْنَعُ الْحَاجُّ غَيْرَ أَنْ لَا تطوفي ولانه يفتقر إلى الطهارة ولا تصح منها الطهارة. الشَّرْحُ حَدِيثُ عَائِشَةَ رَوَاهُ الْبُخَارِيُّ وَمُسْلِمٌ مِنْ رِوَايَةِ عَائِشَةَ وَقَدْ أَجْمَع الْعُلَمَاءُ عَلَى تَحْرِيمِ الطَّوَافِ عَلَى الْحَائِضِ وَالنُّفَسَاءِ وَأَجْمَعُوا أَنَّهُ لَا يَصِحُّ مِنْهَا طَوَافٌ مَفْرُوضٌ وَلَا تَطَوُّعٌ وَأَجْمَعُوا أن الحائض والنفساء لا تمنع من شئ مِنْ مَنَاسِكِ الْحَجِّ إلَّا الطَّوَافَ وَرَكْعَتَيْهِ نَقَلَ الْإِجْمَاعَ فِي هَذَا كُلِّهِ ابْنُ جَرِيرٍ وَغَيْرُهُ والله أعلم * قال المصنف رحمه الله.

Thawaf itu haram dalilnya adalah sabda Rasulullah shallallahu alaihi wasallam kepada Aisyah radiallahu anha: kerjakanlah seperti apa yang dikerjakan orang yang sedang haji umumnya tetapi janganlah engkau thawaf, karena thawaf itu harus dikerjakan dalam keadaan suci. Maksudnya adalah dalam hadits Aisyah yang diriwayatkan oleh Bukhori Muslim ini para ulama telah sepakat akan haramnya thawaf bagi wanita haidh dan nifas, baik itu thawaf yang fardhu maupun sunnah. Dan mereka pun juga sepakat bahwa wanita haidh dan nifas itu tidak dilarang sepenuhnya melaksanakan ibadah haji kecuali thawaf dan shalat sunnah thawaf. .

An-Nawawi, Al-Majmu' Syarah Al-Muhadzdzab, jilid 2 hal. 356 | Sarah

Zakaria Al-Anshari (w. 926 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Asy-Syafi'iyah menuliskan dalam kitabnya Asnal Mathalib Syarah Raudhu Ath-Thalib sebagai berikut :

(فَصْلٌ وَوَاجِبَاتُ الطَّوَافِ) بِأَنْوَاعِهِ (خَمْسَةٌ: الْأَوَّلُ الطَّهَارَتَانِ) طَهَارَتَا الْحَدَثِ وَالْخَبَثِ فِي بَدَنِهِ وَثَوْبِهِ وَمَطَافِهِ (وَالسِّتْرُ) لِلْعَوْرَةِ كَمَا فِي الصَّلَاةِ وَلِخَبَرِ «الطَّوَافُ بِالْبَيْتِ صَلَاةٌ» وَلِلِاتِّبَاعِ رَوَاهُ الشَّيْخَانِ مَعَ خَبَرِ «خُذُوا عَنِّي مَنَاسِكَكُمْ» رَوَاهُ مُسْلِمٌ وَغَيْرُهُ وَرَوَى الشَّيْخَانِ «أَنَّهُ - صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ - قَالَ لِعَائِشَةَ لَمَّا حَاضَتْ، وَهِيَ مُحْرِمَةٌ اصْنَعِي مَا يَصْنَعُ الْحَاجُّ غَيْرَ أَنْ لَا تَطُوفِي بِالْبَيْتِ حَتَّى تَغْتَسِلِي»

(hal-hal yang wajib dilakukan ketika thawaf) itu ada lima: yang pertma adalah suci dari hadats besar dan hadats kecil kemudian menutup aurat seperti halnya sabda Rasulullah shallahu alihi wasallam: “Thawaf di baitullah itu seperti shalat” dan juga: “ ambillah oleh kalian dariku tata cara mengerjakan haji atau umrah”. Dan yang diriwayatkan oleh dua syaikh (Bukhori dan Muslim) Rasulullah shallahu alaihi wasallam bekata kepa Aisyah ketika ia haidh bahwa Aisyah masih dalam golongan orang yang sedang haji (muhrim) maka kerjakanlah seperti apa yang dikerjakan orang haji pada umumnya kecuali thawaf di baitullah sampai ia suci. .

Zakaria Al-Anshari, Asnal Mathalib Syarah Raudhu Ath-Thalib, jilid 1 hal. 477 | Nisa

Al-Haitami (w. 974 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Asy-Syafi'iyah menuliskan dalam kitabnya Tuhfatul Muhtaj bi Syarhi Al-Minhaj sebagai berikut :

(وَلِلْحَائِضِ) وَالنُّفَسَاءِ وَمِثْلُهُمَا مُسْتَحَاضَةٌ نَفَرَتْ فِي نَوْبَةِ حَيْضِهَا وَذُو جُرْحٍ نَضَّاحٍ يُخْشَى مِنْهُ تَلْوِيثُ الْمَسْجِدِ (النَّفْرُ بِلَا) طَوَافِ (وَدَاعٍ) تَخْفِيفًا عَنْهَا.

Bagi wanita haidh dan nifas dan yang sejenisnya yaitu istihadhah (yang melebihi waktu haidhnya) dan orang yang terluka (yang lukanya mengeluarkan darah) ditakutkan nanti akan mengotori masjid, maka ia boleh pergi tanpa melaksanakan thawaf wada’ sebagai keringanan baginya.

Al-Haitami, Tuhfatul Muhtaj bi Syarhi Al-Minhaj, jilid 4 hal. 142 | Maryam

Al-Khatib Asy-Syirbini (w. 977 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Asy-Syafi'iyah menuliskan dalam kitabnya Mughni Al-Muhtaj sebagai berikut :

أَنَّ الْحَائِضَ إذَا لَمْ تَطُفْ لِلْإِفَاضَةِ وَلَمْ يُمْكِنْهَا الْإِقَامَةُ حَتَّى تَطْهُرَ وَجَاءَتْ بَلَدَهَا وَهِيَ مُحْرِمَةٌ وَعَدِمَتْ النَّفَقَةَ وَلَمْ يُمْكِنْهَا الْوُصُولُ إلَى الْبَيْتِ أَنَّهَا كَالْمُحْصَرِ فَتَتَحَلَّلُ بِالنِّيَّةِ وَالذَّبْحِ وَالتَّقْصِيرِ

Apabila wanita yang sedang haidh itu belum mengerjakan thawaf ifadhah, tidak memungkinkan baginya untuk menetap sampai ia suci, kemudian ia harus pulang ke negaranya sedangkan ia masih dalam keadaan ihram, dan tidak mungkin pula baginya untuk kembali ke baitullah dikarenakan tidak ada biaya, maka ia diibaratkan seperti orang yang terkepung yang memberbolehkan dia untuk bertahallul (memotong rambut) dan menyembelih.

Al-Khatib Asy-Syirbini, Mughni Al-Muhtaj , jilid 2 hal. 314 | Maryam

Ibnu Qudamah (w. 620 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Hanabilah menuliskan dalam kitabnya Al-Mughni sebagai berikut :

تحريم الطواف؛ لقول النبي - صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ - لعائشة إذ حاضت: «افعلي ما يفعل الحاج غير أن لا تطوفي بالبيت حتى تطهري» متفق عليه

Thawaf haram bagi wanita yang haidh, dengan dalil Rasulullah shallahu alaihi wasallam berkata kepada Aisyah ketika ia haidh: “Kerjakanlah seperti apa yang dikerjakan orang yang haji pada umumnya kecuali thawaf sampai ia benar-benar suci”. (muttafaq ‘alaih)..

Ibnu Qudamah, Al-Mughni, jilid 1 hal. 135 | Siska

Ibnu Taimiyah (w. 728 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Hanabilah menuliskan dalam kitabnya Majmu' Fatawa sebagai berikut :

وَسُئِلَ: عَنْ الْمَرْأَةِ إذَا جَاءَهَا الْحَيْضُ فِي وَقْتِ الطَّوَافِ مَا الَّذِي تَصْنَعُ؟ فَأَجَابَ:الْحَمْدُ لِلَّهِ، الْحَائِضُ تَقْضِي الْمَنَاسِكَ كُلَّهَا إلَّا الطَّوَافَ بِالْبَيْتِ فَإِنَّهَا تَجْتَهِدُ أَنْ لَا تَطُوفَ بِالْبَيْتِ إلَّا طَاهِرَةً فَإِنْ عَجَزَتْ عَنْ ذَلِكَ وَلَمْ يُمْكِنْهَا التَّخَلُّفُ عَنْ الرَّكْبِ حَتَّى تَطْهُرَ وَتَطُوفَ فَإِنَّهَا إذَا طَافَتْ طَوَافَ الزِّيَارَةِ وَهِيَ حَائِضٌ أَجْزَأَهَا فِي أَحَدِ قَوْلَيْ الْعُلَمَاءِ.

Ibnu Taymiah ditanya tentang wanita yang haidh ketika thawaf, apa yang harus ia lakukan? Jawabnya: wanita yang haidh tetap mengerjakan ibadah haji seluruhnya kecuali thawaf di baitullah, maka ia harus berusaha untuk tidak thawaf kecuali dalam keadaan suci, tapi apabila ia tidak bisa melakukannya karena ia tidak mungkin berpisah dari rombongan sampai tiba waktu sucinya (untuk mengganti thawafnya), maka ia boleh melakukan thawaf ziaroh walaupun dalam keadaan haidh. Ini merupakan salah satu pendapat ulama kami. .

Ibnu Taimiyah, Majmu' Fatawa, jilid 26 hal. 244 | Azizah

Ibnu Hazm (w. 456 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Adzh-Dzhahiriyah menuliskan dalam kitabnya Al-Muhalla bil Atsar sebagai berikut :

فَمَتَى ظَهَرَ مِنْ فَرْجِ الْمَرْأَةِ لَمْ يَحِلَّ لَهَا أَنْ تُصَلِّيَ وَلَا أَنْ تَصُومَ وَلَا أَنْ تَطُوفَ بِالْبَيْتِ وَلَا أَنْ يَطَأَهَا زَوْجُهَا وَلَا سَيِّدُهَا فِي الْفَرْجِ، إلَّا حَتَّى تَرَى الطُّهْرَ،

Ketika seorang wanita haidh yang mana ia tidak boleh shalat, puasa, thawaf di baitullah, tidak boleh bagi suaminya untuk menggaulinya dan tidak pula bagi tuannya (bagi seorang budak), kecuali sampai ia benar-benar dalam keadaan suci. .

Ibnu Hazm, Al-Muhalla bil Atsar, jilid 1 hal. 380 | Zuria

Baca Lainnya :