|


 

Al-Kasani (w. 587 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Hanafiyah menuliskan dalam kitabnya Badai' Ash-Shanai' fi Tartibi As-Syarai' sebagai berikut :

وَإِنْ كَانَتْ صَغِيرَةً يُجَامَعُ مِثْلُهَا فَهِيَ كَالْبَالِغَةِ فِي النَّفَقَةِ ; لأَنَّ الْمَعْنَى الْمُوجِبَ لِلنَّفَقَةِ يَجْمَعُهُمَا وَإِنْ كَانَتْ لا يُجَامَعُ مِثْلُهَا ; فَلا نَفَقَةَ لَهَا عِنْدَنَا

Dan bagi isteri yang belum baligh dan telah terjadi jimak maka hukumnya seperti isteri yang baligh dalam hal nafaqah, karena makna dari di wajibkannya nafaqah adalah ketika terjadinya jimak, tetapi jika belum terjadi jimak, maka tidak ada nafaqah menurut kami. .

Al-Kasani, Badai' Ash-Shanai' fi Tartibi As-Syarai' , jilid 4 hal. 19 | Siska

Muhammad bin Abdullah al-Khurasyi (w. 1101 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Malikiyah menuliskan dalam kitabnya Syarh Mukhtashar Khalil sebagai berikut :

فَلا تَجِبُ لِغَيْرِ مُطِيقَةٍ لِلْوَطْءِ وَلا لِذِي مَانِعٍ مِنْ رَتَقٍ وَنَحْوِهِ إلا أَنْ يَدْخُلَ الزَّوْجُ بِهَا لأَنَّهُ يَسْتَمْتِعُ بِهَا بِغَيْرِ الْوَطْءِ وَلا عَلَى غَيْرِ بَالِغٍ وَلَوْ أَطَاقَ الْوَطْءَ

Tidak diwajibkan (nafaqah)bagi isteri yang tidak bisa watha' dan untuk seseorang yang terhalang darinya seperti atresia, kecuali si suami mendukhul isteri karena istimta' tanpa terjadinya watha', dan tidak juga untuk isteri yang belum baligh meskipun dia mampu untuk melakukan watha'. .

Muhammad bin Abdullah al-Khurasyi, Syarh Mukhtashar Khalil, jilid 4 hal. 184 | Siska

Asy-Syirazi (w. 476 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Asy-Syafi'iyah menuliskan dalam kitabnya Al-Muhadzdzab sebagai berikut :

وإن سلمت إلى الزوج أو عرضت عليه وهي صغيرة لا يجامع مثلها ففيه قولان: أحدهما تجب النفقة لأنها سلمت من غير منع، والثاني لا يجب وهو الصحيح لأنه لم يوجد التمكين التام من الاستمتاع

dan jika dia menyerahkan diri kepada suaminya atau menawarkan diri kepadanya dan dia belum baligh, serta tidak terjadi jimak sebagaimana seharusnya, dalam hal ini ada dua pendapat: salah satunya adalah diwajibkan baginya nafaqah karena tidak ada sesuatu yang menghalanginya, dan yang kedua tidak diwajibkan baginya nafaqah dan pendapat ini yang benar karena tidak adanya kemungkinan yang pas untuk istimta'.

Asy-Syirazi, Al-Muhadzdzab, jilid 2 hal. 159 | Siska

Al-Khatib Asy-Syirbini (w. 977 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Asy-Syafi'iyah menuliskan dalam kitabnya Mughni Al-Muhtaj sebagai berikut :

وَالأَظْهَرُ أَنْ لا نَفَقَةَ لِصَغِيرَةٍ

dan yang benar adalah tidak ada nafaqah bagi isetri yang belum baligh.

Al-Khatib Asy-Syirbini, Mughni Al-Muhtaj , jilid 3 hal. 438 | Siska

Al-Mardawi (w. 885 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Hanabilah menuliskan dalam kitabnya Al-Inshaf fi Ma'rifati Ar-Rajih minal Khilaf sebagai berikut :

( وَإِنْ كَانَتْ صَغِيرَةً لا يُمْكِنُ وَطْؤُهَا : لَمْ تَجِبْ نَفَقَتُهَا ) . وَهَذَا الْمَذْهَبُ . وَعَلَيْهِ جَمَاهِيرُ الأَصْحَابِ

Dan jika isteri belum baligh tidak mungkin untuk watha', maka tidak wajib baginya nafaqah. dan ini pendapat madzhab kami beserta ulamanya..

Al-Mardawi, Al-Inshaf fi Ma'rifati Ar-Rajih minal Khilaf, jilid 9 hal. 377 | Siska

Al-Buhuti (w. 1051 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Hanabilah menuliskan dalam kitabnya Kasysyaf Al-Qinna' sebagai berikut :

(وإن كانت) الزوجة (صغيرة لا يمكن وطؤها وزوجها طفل أو بالغ لم تجب نفقتها ولو مع تسليم نفسها) أو بتسليم وليها لها لأنها ليست محلا للاستمتاع بها فلا أثر لتسليمها

dan jika isteri belum baligh tidak memungkinkan untuk melakukan watha' dan suaminya belum baligh ataupun telah baligh, tidak wajib nafaqah baginya walaupun isterinya yang menyerahkan diri atau walinya. karena tidak adanya kemungkinkan untuk melakukan istimta', maka penyerahannya tidak berdampak apapun..

Al-Buhuti, Kasysyaf Al-Qinna', jilid 5 hal. 471 | Siska

Ibnu Hazm (w. 456 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Adzh-Dzhahiriyah menuliskan dalam kitabnya Al-Muhalla bil Atsar sebagai berikut :

وقال بوجوب النفقة على الصغيرة: سفيان الثوري، وأبو سليمان، وأصحابنا. وما نعلم لمن أسقطها حجة أصلا، فهو باطل بلا شك

Wajib nafaqah bagi isteri yang belum baligh ini pendapat Sufyan Ats-Saury dan Abu Sulaiman dari madzhab kami. Dan kami tidak mengetahui hujjah bagi yang berpendapat hilangnya nafaqah. dan ini pendapat bathil tanpa diragukan lagi..

Ibnu Hazm, Al-Muhalla bil Atsar, jilid 9 hal. 114 | Siska

Baca Lainnya :