Shalat Ied di Lapangan atau Masjid?

Mon 18 May 2015 11:47 | 0
Muhammad Aqil Haidar

 

Ibnul Humam (w. 681 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Hanafiyah menuliskan dalam kitabnya Fathul Qadir sebagai berikut :

والسنة أن يخرج الإمام إلى الجبانة

Yang sunnah (dalam shalat Ied) adalah imam keluar (untuk melakukan shalat) ke tanah lapang.

Ibnul Humam, Fathul Qadir, jilid 2 hal. 72 | Aqil

Ibnu Abdin (w. 1252 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Hanafiyah menuliskan dalam kitabnya Radd Al-Muhtar ala Ad-Dur Al-Mukhtar sebagai berikut :

والخروج إليها) أي الجبانة لصلاة العيد (سنة وإن وسعهم المسجد الجامع) هو الصحيح

Keluar ke tanah lapang untuk melakukan sholat Ied disana adalah sunnah. Meskipun masjid jami luas (menampung jamaah). Dan pendapat ini adalah pendapat yang benar.

Ibnu Abdin, Radd Al-Muhtar ala Ad-Dur Al-Mukhtar, jilid 2 hal. 169 | Ajib

Ibnu Abdil Barr (w. 463 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Malikiyah menuliskan dalam kitabnya Al-Kafi fi Fiqhi Ahli Al-Madinah sebagai berikut :

ولا تصلى في المسجد إلا من ضرورة إلا أهل مكة فسنتهم صلاتها في المسجد الحرام

Shalat Ied tidak dilaksanakan di masjid kecuali jika dalam keadaan darurat. Namun bagi penduduk makkah maka yang disunnahkan adalah shalat Ied di Masjidil Haram.

Ibnu Abdil Barr, Al-Kafi fi Fiqhi Ahli Al-Madinah, jilid 1 hal. 263 | Amrozi

Al-Qarafi (w. 684 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Malikiyah menuliskan dalam kitabnya Adz-Dzakhirah sebagai berikut :

وإقامتها بالصحراء أفضل إلا في المسجد بمكة لفضل المسجد الحرام

Pelaksanaan sholat Ied di tanah lapang lebih utama (dari pada di masjid). Kecuali di Masjidil Haram, karena keutamaan Masjidil Haram.

Al-Qarafi, Adz-Dzakhirah, jilid 2 hal. 420 | Ajib

An-Nawawi (w. 676 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Asy-Syafi'iyah menuliskan dalam kitabnya Minhajut Thalibin Wa Umdatul Muftiin sebagai berikut :

وفعلهم بالمسجد أفضل

Dan pelaksanaan (sholat Ied) di dalam masjid lebih utama.

An-Nawawi, Minhajut Thalibin Wa Umdatul Muftiin, jilid 1 hal. 52 | Imam

Zakaria Al-Anshari (w. 926 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Asy-Syafi'iyah menuliskan dalam kitabnya Asnal Mathalib Syarah Raudhu Ath-Thalib sebagai berikut :

و) فعلها في (سائر المساجد إن اتسعت أو حصل مطر ونحوه) كثلج (أولى) لشرفها ولسهولة الحضور إليها مع وسعها في الأول ومع العذر في الثاني فلو صلى في الصحراء كان تاركا للأولى مع الكراهة في الثاني دون الأول

Pelaksanaan shalat Ied di masjid selain Masjidil Haram, jika masjidnya luas atau dalam keadaan hujan dan semisalnya (turun salju), maka lebih utama. Karena kemuliaan masjid dan mudahnya setiap orang untuk menghadirinya. Dan juga jika masjid luas atau tedapat udzur (untuk melakukan shalat di luar). Dan jika dilaksanakan di tanah lapang maka telah meninggalkan keutamaan beserta karahah( makruh) pada keadaan kedua( jika terjadi hujan atau semisalnya) , namun tidak demikian pada keadaan pertama(tidak shalat di masjid padahal masjidnya luas.

Zakaria Al-Anshari, Asnal Mathalib Syarah Raudhu Ath-Thalib, jilid 1 hal. 281 | Syarif

Ibnu Hajar Al-Haitami (w. 974 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Asy-Syafi'iyah menuliskan dalam kitabnya Al-Minhaj Al-Qawim sebagai berikut :

و يسن "فعلها في المسجد" لشرفه فإن صلى في الصحراء كره ويقف نحو الحيض ببابه "إلا إذا ضاق" عن الناس فالسنة فعلها في الصحراء

Disunnahkan melaksanakan shalat Ied di dalam masjid, karena kemuliaan masjid itu sendiri. Dan dimakruhkan melaksanakanya di tanah lapang. (Ketika dilaksanakan di masji) maka wanita haidh dan yang semisalnya cukup berdiri di depan pintu. Kecuali jika masjidnya sempit dan tidak bisa menampung jamaah maka disunnahkan melaksanakanya di tanah lapang.

Ibnu Hajar Al-Haitami, Al-Minhaj Al-Qawim , jilid 1 hal. 190 | Aqil

Ibnu Qudamah (w. 620 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Hanabilah menuliskan dalam kitabnya Al-Mughni sebagai berikut :

السنة أن يصلي العيد في المصلى

Yang sunnah dalam pelaksanaan sholat Ied adalah di mushola.

Ibnu Qudamah, Al-Mughni, jilid 2 hal. 275 | Imam

Al-Mardawi (w. 885 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Hanabilah menuliskan dalam kitabnya Al-Inshaf fi Ma'rifati Ar-Rajih minal Khilaf sebagai berikut :

وتسن، في الصحراء) وهذا بلا نزاع إلا ما استثني على ما يأتي. (وتكره في الجامع إلا من عذر) ، وهذا الصحيح من المذهب، وعليه أكثر الأصحاب

Dan disunnahkan (pelaksanaan shalat Ied) di tanah lapang. Dalam hal ini tidak ada pertentangan, kecuali dalam keadan-keadaan tertentu. Dan dimakruhkan (pelaksanaan shalat Ied) di masjid jamií kecuali dengan udzur. Dan ini adalah pendapat yang benar menurut madzhab. Dan juga pendapat mayoritas ulama Hanabilah.

Al-Mardawi, Al-Inshaf fi Ma'rifati Ar-Rajih minal Khilaf, jilid 2 hal. 426 | Faisal

Baca Lainnya :

Bilangan Rakaat Dalam Shalat Tarawih
Muhammad Syarif Hidayatullah | 11 May 2015, 11:46 | published
Shalat Ied di Lapangan atau Masjid?
Muhammad Aqil Haidar | 18 May 2015, 11:47 | published
Hukum Shalat Ied
Muhamad Amrozi | 25 May 2015, 03:28 | published