|


 

Hasan Asy-Syarbilali (w. 1069 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Hanafiyah menuliskan dalam kitabnya Nurul Idhah wa Najatul Arwah sebagai berikut :

لو سلم الإمام قبل فراغ المتقدي من التشهد يتمه

“Jika seorang imam salam sebelum selesainya makmum membaca tasyahud maka bagi makmum untuk menyempurnakannya (tasyahud)”. .

Hasan Asy-Syarbilali , Nurul Idhah wa Najatul Arwah, jilid 1 hal. 66 | Nimah

Ibnu Abdin (w. 1252 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Hanafiyah menuliskan dalam kitabnya Radd Al-Muhtar ala Ad-Dur Al-Mukhtar sebagai berikut :

اعلم أنه مما يبتني على لزوم المتابعة في الاركان أنه …..(بخلاف سلامه) أو قيامه لثالثة (قبل تمام المؤتم التشهد) فإنه لا يتابعه بل يتمه لوجوبه، ولو لم يتم جاز

“Ketahuilah bahwasanya yang wajib mutaba’ah (bagi makmum terhadap imamnya) dalam rukun adalah ….. kecuali dalam salamnya (imam) dan berdirinya untuk rakaat ketiga yaitu sebelum seorang makmum menyempurnakan tasyahudnya maka boleh (bagi makmum) tidak mengikuti (imam) tetapi menyempurnakan kewajibannya, Namun jika ia tidak menyempurnakanpun boleh (baginya)”..

Ibnu Abdin, Radd Al-Muhtar ala Ad-Dur Al-Mukhtar, jilid 1 hal. 68 | Nimah

Ibnu Juzai Al-Kalbi (w. 741 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Malikiyah menuliskan dalam kitabnya Al-Qawanin Al-Fiqhiyah sebagai berikut :

وإن فرغ الإمام من القراءة قبل المأموم فهو مخير بين زيادة قراءة أو دعاء أو سكوت

jika imam telah selesai bacaannya sebelum makmum, maka ia memilih antara meneruskan bacaan, berdoa, atau diam.

Ibnu Juzai Al-Kalbi, Al-Qawanin Al-Fiqhiyah, jilid 1 hal. 44 | Taslima

Baca Lainnya :