|


 

Ibnul Humam (w. 681 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Hanafiyah menuliskan dalam kitabnya Fathul Qadir sebagai berikut :

[باب طلاق السنة] وأما أقسامه فما أفاده المصنف بقوله (الطلاق على ثلاثة أوجه: حسن، وأحسن، وبدعي) اعلم أن الطلاق سني وبدعي؛ والسني من حيث العدد ومن حيث الوقت، والبدعي كذلك، فالسني حسن وأحسن (فالأحسن أن يطلق الرجل امرأته تطليقة واحدة في طهر لم يجامعها فيه) ولا في الحيض الذي قبله ولا طلاق فيه، وهذا على ظاهر المذهب على ما سيأتي (ويتركها حتى تنقضي عدتها)

[Bab talak sunnah]

Macam talak seperti yang dikabarkan penulis (Talak ada tiga macam : hasan, ahsan, dan bid'iy) ketahuilah bahwa talak ada sunni dan bid'iy: sedangkan talak sunnah dibagi berdasarkan jumlah dan waktu, begitu juga dengan talak bid'iy. Sedangkan talak sunni dibagi menjadi hasan dan ahsan (ahsan adalah seorang suami yang mentalak istrinya satu kali dalam masa suci dan belum dicampuri) dan tidak juga dalam keadaan haid atau sudah ditalak sebelumnya, ini adalah pendapat yang paling jelas dalam madzhab.

Ibnul Humam, Fathul Qadir, jilid 3 hal. 466 | Fatimah

Al-'Aini (w. 855 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Hanafiyah menuliskan dalam kitabnya Al-Binayah Syarah Al-Hidayah sebagai berikut :

م: (ولنا قوله - عَلَيْهِ السَّلَامُ -) ش: أي قول النبي - صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ - م: (وفي حديث ابن عمر - رَضِيَ اللَّهُ تَعَالَى عَنْهُمَا - «إن من السنة أن تستقبل الطهر استقبالًا فتطلقها لكل قرء تطليقة» «عبد الله، قال: طلاق السنة أن يطلقها تطليقة، وهي طاهرة من غير جماع، فإذا حاضت وطهرت طلقها أخرى ثم تعتد بعد ذلك بحيضة، فأخبر أنه طلاق السنة، وهي سنة رسول الله - صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ -» .

(Dan menurut pendapat kami, hal ini berdasar perkataan Nabi SAW : hadits Ibnu Umar Radhiyallahu ‘anhuma berkata : (Talak sunnah adalah yang terjadi pada saat masa suci, kemudian diceraikan disetiap masa suci sebanyak satu kali cerai) Abdullah mengatakan : Talak sunnah adalah jika seorang suami menceraikan istrinya sebanyak satu kali dan istri dalam keadaan suci dan belum dicampuri ketika itu, apabila setelah itu dia haid dan kemudian suci lalu suaminya menceraikannya lagi maka dia beriddah setelah itu dengan satu kali masa haid, kemudian beliau mengabarkan bahwasanya itu adalah talak sunnah, dan itu adalah sunnah Rasulullah SAW .

Al-'Aini, Al-Binayah Syarah Al-Hidayah , jilid 5 hal. 283 | Fatimah

Al-Mawaq (w. 897 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Malikiyah menuliskan dalam kitabnya At-Taju wa Al-Iklil sebagai berikut :

(طلاق السنة واحدة بطهر لم يمس فيه بلا عدة وإلا فبدعي)

Talak sunnah adalah talak satu kali yang dijatuhkan pada masa suci istri dan belum dicampuri, bukan dalam masa 'iddah, selain dari ini maka disebut dengan talak bid'iy).

Al-Mawaq, At-Taju wa Al-Iklil, jilid 5 hal. 300 | Fatimah

Al-Hathab Ar-Ru'aini (w. 954 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Malikiyah menuliskan dalam kitabnya Mawahibul Jalil fi Syarhi Mukhtashar Khalil sebagai berikut :

فَصْلٌ: طَلَاقُ السُّنَّةِ وَاحِدَةٌ بِطُهْرٍ لَمْ يَمَسَّ فِيهِ بِلَا عِدَّةٍ وَإِلَّا فَبِدْعِيٌّ

Pasal : Talak sunnah adalah talak satu yang terjadi pada masa suci seorang istri, dan dia belum dicampuri dan tidak dalam masa ‘iddah, jika selain dari itu maka disebut talak bid’ah .

Al-Hathab Ar-Ru'aini, Mawahibul Jalil fi Syarhi Mukhtashar Khalil, jilid 4 hal. 38 | Fatimah

Muhammad bin Abdullah al-Khurasyi (w. 1101 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Malikiyah menuliskan dalam kitabnya Syarh Mukhtashar Khalil sebagai berikut :

(فصل: طلاق السّنّة) أي الطّلاق الّذي أذنت السّنّة في فعله وليس المراد أنّ الطّلاق سنّة لأنّ أبغض الحلال إلى اللّه الطّلاق ولو واحدة …… والطّلاق الّذي أذنت السّنّة فيه ما استوفى أربعة قيود. أشار إليها بقوله (ص) واحدة بطهر لم يمسّ فيه بلا عدّة (ش) الأوّل: من القيود أن يكون واحدة،..

الثّاني: أن يوقع الطّلقة في حال طهر المرأة ...

الثّالث: أن يكون ذلك الطّهر الموقع فيه الطّلقة لم يمسّها فيه ....

الرّابع: أن لا تكون الواحدة مردفة في العدّة

(Pasal : Talak sunnah) adalah talak yang diperbolehkan oleh syariat, dan bukan artinya talak yang hukumnya sunnah karena hal halal yang paling dibenci Allah adalah talak walaupun terjadi hanya satu kali ….. dan talak yang diperbolehkan oleh syara’ adalah jika memenuhi empat syarat.

Dan yang menunjukkan akan hal itu adalah perkataan (nash) talak yang jatuh satu kali dalam masa suci belum dicampuri dan tanpa iddah.

Yang pertama : yang termasuk syarat talak sunnah adalah talak satu, maka jika terjadi lebih banyak dari satu dalam satu kali talak disebut talak bid’ah.

Yang kedua : terjadi pada masa suci,

Yang ketiga : terjadi pada masa suci dan belum dicampuri,

Yang keempat : tidak menjatuhkan pengulangan talak dimasa 'iddah .

Muhammad bin Abdullah al-Khurasyi, Syarh Mukhtashar Khalil, jilid 4 hal. 27 | Fatimah

Dalam poin keempat maksudnya suami tidak boleh menjatuhkan talak dua selama istri menjalani masa 'iddah dari talak satu An-Nawawi (w. 676 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Asy-Syafi'iyah menuliskan dalam kitabnya Raudhatu Ath-Thalibin sebagai berikut :

السّنّيّ ما لا يحرم إيقاعه، والبدعيّ: ما يحرم....أنّ السّنّيّ طلاق مدخول بها ليست بحامل، ولا صغيرة ولا آيسة.

Talak sunnah : adalah yang boleh dilakukan, sedangkan talak bid’ah adalah : yang tidak boleh dilakukan. .. talak sunnah adalah talak yang terjadi pada istri yang sudah dicampuri, yang tidak sedang hamil, atau masih kecil (belum haid), atau yang sudah tidak haid lagi (menopause). .

An-Nawawi, Raudhatu Ath-Thalibin, jilid 8 hal. 3 | Fatimah

Zakaria Al-Anshari (w. 926 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Asy-Syafi'iyah menuliskan dalam kitabnya Asnal Mathalib Syarah Raudhu Ath-Thalib sebagai berikut :

( فالسني طلاق مدخول بها) في طهر لم يجامعها فيه ولا في حيض قبله (ليست بحامل ولا صغيرة ولا آيسة)

Talak sunnah adalah talak yang dijatuhkan pada istri yang sudah dicampuri) dalam masa sucinya dan belum dicampuri dan dia tidak dalam keadaan haid sebelumnya (istri tidak dalam keadaan hamil atau masih kecil (belum haid) atau sudah tidak haid atau menopause) .

Zakaria Al-Anshari, Asnal Mathalib Syarah Raudhu Ath-Thalib, jilid 3 hal. 263 | Fatimah

Ibnu Qudamah (w. 620 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Hanabilah menuliskan dalam kitabnya Al-Mughni sebagai berikut :

معنى طلاق السّنّة الطّلاق الّذي وافق أمر اللّه تعالى وأمر رسوله - صلّى اللّه عليه وسلّم - في الآية والخبرين المذكورين، وهو الطّلاق في طهر لم يصبها فيه، ثمّ يتركها حتّى تنقضي عدّتها .. قاله ابن عبد البرّ، وابن المنذر وقال ابن مسعود: طلاق السّنّة أن يطلّقها من غير جماع. وقال في قوله تعالى {فطلّقوهنّ لعدّتهنّ} [الطلاق: 1] . وقال: طاهرا من غير جماع.

Makna dari talak sunnah adalah talak yang sesuai dengan perintah Allah ta’ala dan Rasulullah SAW pada dua ayat dan hadits yang telah disebutkan diatas, yaitu talak yang jatuh pada masa suci dan belum dicampuri oleh suaminya, kemudian suaminya tidak menceraikannya kembali sampai 'iddahnya selesai,... Ibnu ‘abdil bar, Ibnu Al-Mundzir dan Ibnu Mas’ud berkata : Talak sunnah adalah talak yang jatuh dalam keadaan belum dicampuri. Dan Allah ta’ala berfirman : [Maka hendaklah kamu ceraikan mereka pada waktu mereka dapat (menghadapi) 'iddahnya (yang wajar)]. Beliau berkata : dalam masa suci dalam keadaan belum dicampuri. .

Ibnu Qudamah, Al-Mughni, jilid 7 hal. 364 | Fatimah

Ibnu Taimiyah (w. 728 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Hanabilah menuliskan dalam kitabnya Majmu' Fatawa sebagai berikut :

" فالطّلاق المباح " باتّفاق العلماء - هو أن يطلّق الرّجل امرأته طلقة واحدة؛ إذا طهرت من حيضتها بعد أن تغتسل وقبل أن يطأها ثمّ يدعها فلا يطلّقها حتّى تنقضي عدّتها. وهذا الطّلاق يسمّى " طلاق السّنّة "

“Talak yang dibolehkan –sesuai kesepakatan ulama- adalah : Seorang suami menceraikan istrinya sekali talak, ketika dia telah suci dari haidnya dan belum dicampuri, lalu suami tidak menceraikannya kembali sampai masa 'iddahnya habis. Maka talak ini disebut dengan “Talak sunnah”.

Ibnu Taimiyah, Majmu' Fatawa, jilid 5 hal. 33 | Fatimah

Baca Lainnya :