|


 

Al-Kasani (w. 587 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Hanafiyah menuliskan dalam kitabnya Badai' Ash-Shanai' fi Tartibi As-Syarai' sebagai berikut :

فقد اختلف العلماء فيه قال علماؤنا: يجوز

Ulama berbeda pendapat tentang hukum istikhlaf, menurut ulama madzhab kami hukumnya boleh.

Al-Kasani, Badai' Ash-Shanai' fi Tartibi As-Syarai' , jilid 1 hal. 224 | Kartika

Al-Mawaq (w. 897 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Malikiyah menuliskan dalam kitabnya At-Taju wa Al-Iklil sebagai berikut :

يستحب للإمام أن يستخلف يعني إذا طرأ عذر

Dan di sunnahkan bagi imam untuk beristikhlaf apabila berudzur.

Al-Mawaq, At-Taju wa Al-Iklil, jilid 2 hal. 479 | Ahda

Muhammad 'Illisy (w. 1299 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Malikiyah menuliskan dalam kitabnya Manhu Al-Jalil Syahru 'Ala Mukhtashar Khalil sebagai berikut :

فيستخلف على المأمومين ويقطع ولا تبطل عليهم

Maka imam beristikhlaf kepada makmum dan memotong (sholatnya) dan tidak batal sholat makmum.

Muhammad 'Illisy, Manhu Al-Jalil Syahru 'Ala Mukhtashar Khalil, jilid 1 hal. 391 | Ahda

Al-Mawardi (w. 450 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Asy-Syafi'iyah menuliskan dalam kitabnya Al-Hawi Al-Kabir sebagai berikut :

لو أحدث الإمام في الصلاة جاز أن يستخلف

Apabila seorang imam berhadats dalam shalat maka dibolehkan istikhlaf.

Al-Mawardi, Al-Hawi Al-Kabir, jilid 2 hal. 421 | Sofyana

Ar-Rafi'i (w. 623 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Asy-Syafi'iyyah menuliskan dalam kitabnya Fathu Al-Aziz bi Syarhi Al-Wajiz sebagai berikut :

إذا أحدث الامام أو عرض سبب آخر يوجب فساد صلاته يجوز له ان يستخلف مأموما ليتم بالقوم الصلاة هذا هو الصحيح

Apabila imam berhadats atau ada sebab lain yang membatalkan shalatnya maka boleh beristikhlaf kepada makmum untuk menyempurnakan shalat kaumnya, dan ini pendapat yang shahih menurut madzhab kami.

Ar-Rafi'i, Fathu Al-Aziz bi Syarhi Al-Wajiz, jilid 4 hal. 464 | Sofyana

An-Nawawi (w. 676 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Asy-Syafi'iyah menuliskan dalam kitabnya Raudhatu Ath-Thalibin sebagai berikut :

وإن كان خلف بناء الإمام فالصحيح صحة القدوة بشرط أن لا يكون بين الصفين

Hukum bolehnya istikhlaf ada dua. Yang benar adalah qaul jadi: boleh beristikhlaf. Sedangkan qaul qadim: tidak boleh.

An-Nawawi, Raudhatu Ath-Thalibin, jilid 2 hal. 13 | Anis

Ibnu Qudamah (w. 620 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Hanabilah menuliskan dalam kitabnya Al-Mughni sebagai berikut :

ولنا، أن لهم أن يصلوا وحدانا. فكان لهم أن يقدموا رجلا، كحالة ابتداء الصلاة وإن قدم بعضهم رجلا، وصلى الباقون وحدانا، جاز.

Dan menurut pandangan kita, bagi makmum yang imamnya batal hendaknya melanjutkan sendiri-sendiri , atau diantara salah satu dari mereka maju untuk untuk menjadi imam, seperti halnya pada saat permulaan sholat, dan jika makmum selebihnya sholat sendiri-sendiri, maka itu juga diperbolehkan..

Ibnu Qudamah, Al-Mughni, jilid 2 hal. 76 | Irma

Baca Lainnya :