|


 

Ibnu Nujaim (w. 970 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Hanafiyah menuliskan dalam kitabnya Al-Bahru Ar-Raiq Syarah Kanzu Ad-Daqaiq sebagai berikut :

قال - رحمه الله - (والأذان والحج والإمامة وتعليم القرآن والفقه) يعني لا يجوز استئجار هذه الأشياء

Imam Abu Hanifah berkata: Adzan, haji, menjadi imam dan mengajarkan al Qur’an dan fiqih tidak boleh mengambil upah dari hal tersebut.

Ibnu Nujaim, Al-Bahru Ar-Raiq Syarah Kanzu Ad-Daqaiq, jilid 8 hal. 22 | Kartika

Al-Mawaq (w. 897 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Malikiyah menuliskan dalam kitabnya At-Taju wa Al-Iklil sebagai berikut :

و أجرة عليه ، أو مع صلاة و كره عليها من المدونة :قال مالك: تجوز الإجارة على الأذان والصلاة جميعا، ولا تجوز الإجارة على الصلاة خاصة

.

Al-Mawaq, At-Taju wa Al-Iklil, jilid 2 hal. 115 | Ahda

Al-Imam Asy-Syafi'i (w. 204 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Asy-Syafi'iyah menuliskan dalam kitabnya Al-Umm sebagai berikut :

وأحب أن يكون المؤذنون متطوعين وليس للإمام أن يرزقهم ولا واحدا منهم

Aku menyukai muadzin yang adzan dengan sukarela, dan imam tidak perlu memberi upah mereka, juga baik muadzin dan imam tidak satupun yang diberi upah .

Al-Imam Asy-Syafi'i, Al-Umm, jilid 1 hal. 103 | Anis

Al-Ghazali (w. 505 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Asy-Syafiiyah menuliskan dalam kitabnya Al-Wasith fi al-Madzhab sebagai berikut :

لا يجوز الاستئجار على الإمامة في فرائض الصّلوات

Hukumnya tidak boleh mengambil upah sebagai imam dalam shalat wajib.

Al-Ghazali, Al-Wasith fi al-Madzhab, jilid 1 hal. 165 | Sofyana

Zakaria Al-Anshari (w. 926 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Asy-Syafi'iyah menuliskan dalam kitabnya Asnal Mathalib Syarah Raudhu Ath-Thalib sebagai berikut :

(ولو استأجر) شخص آخر (للإمامة ولو لنافلة كالتراويح لم يصح)

Jika seseorang menyewa orang lain untuk menjadi imam walaupun untuk shalat sunnah seperti shalat tarawih maka hukumnya tidak boleh.

Zakaria Al-Anshari, Asnal Mathalib Syarah Raudhu Ath-Thalib, jilid 2 hal. 410 | Kartika

Dapat dipahami bahwa imam tidak boleh mengambil upah Ar-Ruhaibani (w. 1243 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Hanabilah menuliskan dalam kitabnya Mathalib Ulin Nuha sebagai berikut :

وحرم أخذ رزق و) أخذ (جعل و) أخذ (أجر على) فعل (قاصر) على فاعله لا يتعدى نفعه؛ (كصوم وصلاة خلفه) ؛ بأن أعطى لمن يصلي مأموما معه جعلا وأجرة أو رزقا، (وعبادته لنفسه) ؛ لأن الأجر عوض الانتفاع؛ فأشبه إجارة الأعيان التي لا نفع فيها.

Dan diharamkan mengambil upah , meminta upah , mengambil bayaran atas pekerjaan yang dilakukan oleh orang yang menyalahgunakan apa yang telah dikerjakannya (seperti puasa dan sholatnya orang yang berimam kepadanya ) ; dengan memberikan upah ,bayaran atau rezeki kepadanya; karena dia menganggap bayaran tersebut sebagai upah apa yang telah dilakukannya ; dan terlihat menyerupai ijaarah (perdagangan) yang sebenarnya tidak ada manfaat baginya..

Ar-Ruhaibani, Mathalib Ulin Nuha, jilid 3 hal. 643 | Irma

Baca Lainnya :