|


 

Al-Kasani (w. 587 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Hanafiyah menuliskan dalam kitabnya Badai' Ash-Shanai' fi Tartibi As-Syarai' sebagai berikut :

ولو قام في وسطهم أو في ميمنة الصف أو في ميسرته جاز وقد أساء

Jika imam berdiri di tengah makmum atau sebelah kanan atau kiri shaf maka hukumnya boleh tapi itu merupakan hal yang buruk .

Al-Kasani, Badai' Ash-Shanai' fi Tartibi As-Syarai' , jilid 1 hal. 158 | Kartika

Al-Mawaq (w. 897 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Malikiyah menuliskan dalam kitabnya At-Taju wa Al-Iklil sebagai berikut :

إن كانت الأسطر وترا قام الإمام في وسط الأوسط منها، وإن كانت شفعا قام فيها بين رجلين الذي على يمينه ويسار الذي على يساره

Jika barisannya ganjil maka imam berdiri ditengah barisan itu, dan jika barisannya genap maka imam berdiri diantara dua laki laki disebelah kanannya dan disebelah kiri yang dikirinya.

Al-Mawaq, At-Taju wa Al-Iklil, jilid 3 hal. 49 | Ahda

Al-Mawardi (w. 450 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Asy-Syafi'iyah menuliskan dalam kitabnya Al-Hawi Al-Kabir sebagai berikut :

فلو وقفا على يمينه ويساره أو وقف أحدهما عن يمينه والآخر عن يساره فصلاة جماعتهم جائزة

Jika kedua makmum berdiri di kanan atau kiri imam, atau salah satu dari mereka di sebelah kanan dan lainnya di sebelah kiri imam, shalat jamaah mereka sah hukumnya.

Al-Mawardi, Al-Hawi Al-Kabir, jilid 2 hal. 339 | Anis

Al-Imam Al-Haramain (w. 478 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Asy-Syafi'iyah menuliskan dalam kitabnya Nihayatul Mathlab Fii Diroyatil Madzhab sebagai berikut :

ولو كان موقف المأموم مساوياً لموقف الإمام، ولم يكن متقدماً ولا متأخّراً، جازَ، والأدب أن يتأخر عن موقف الإمام قليلاً

Jika posisi seorang makmum sejajar dengan imam, tidak lebih maju atau mundur, hal tersebut diperbolehkan. Akan tetapi menurut adab sebaiknya makmum sedikit kebelakang dari posisi imam.

Al-Imam Al-Haramain, Nihayatul Mathlab Fii Diroyatil Madzhab, jilid 2 hal. 400 | Kartika

An-Nawawi (w. 676 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Asy-Syafi'iyah menuliskan dalam kitabnya Al-Majmu' Syarah Al-Muhadzdzab sebagai berikut :

قال أصحابنا فإن حضر إمام ومأموم وأحرم عن يمينه ثم جاء آخر أحرم عن يساره

menurut pendapat madzhab kami apabila terdapat seorang imam dan makmum maka bagi makmum agar melakukan takbiratul ihram disebelah kananya, apabila datang satu makmum lagi agar melakukan takbiratul ihram disebelah kirinya. .

An-Nawawi, Al-Majmu' Syarah Al-Muhadzdzab, jilid 4 hal. 292 | Sofyana

dari pendapat diatas dapat dipahami bahwa posisi imam adalah ditengah shaf diantara para makmum Ibnu Qudamah (w. 620 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Hanabilah menuliskan dalam kitabnya Al-Mughni sebagai berikut :

ويستحب أن يقف الْإمام في مقابلة وسط الصف

Disunnahkan agar imam berdiri ditengah shaf.

Ibnu Qudamah, Al-Mughni, jilid 1 hal. 161 | Sofyana

Al-Buhuti (w. 885 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Hanabilah menuliskan dalam kitabnya Syarh Muntaha Al-Iradat sebagai berikut :

والسنة أيضا: توسطه الصف وقربه منه (إلا) إمام (العراة ف) يقف (وسطا) بينهم (وجوبا) إلا أن يكونوا عميانا، أو في ظلمة وتقدم

Dan disunnahkan juga: untuk menengahkan shaf dan saling merapatkan shafnya kecuali imam yang tidak memakai pakaian berdiri di tengah di antara makmum diwajibkan , kecuali imam yang buta atau di dalam kegelapan .

Al-Buhuti, Syarh Muntaha Al-Iradat, jilid 1 hal. 278 | Irma

Baca Lainnya :