|


 

Al-Kasani (w. 587 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Hanafiyah menuliskan dalam kitabnya Badai' Ash-Shanai' fi Tartibi As-Syarai' sebagai berikut :

أن لا يكون المقتدي عند الاقتداء متقدما على إمامه عندنا

“Tidak (sah) seorang makmum dalam (berjamaah) posisinya lebih maju daripada imam”..

Al-Kasani, Badai' Ash-Shanai' fi Tartibi As-Syarai' , jilid 1 hal. 145 | Nimah

Al-Qadhi Zaadah (w. 1087 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Hanafiyah menuliskan dalam kitabnya Majma’ Al-Anhur fii Syarhi Multaqa Al-Abhur sebagai berikut :

(وإن تحرى قوم جهات)…. (وجهلوا حال إمامهم جازت صلاة من لم يتقدمه)…. (بخلاف من تقدمه) فإنه تفسد صلاته لتركه فرض المقام

“Jika segolongan kaum telah berusaha dalam menentukan arah, sedangkan mereka tidak mengetahui posisi imam, maka sholatnya sah selama posisinya tidak lebih maju dari imam, tetapi jika posisinya lebih maju maka sholatnya batal karena meninggalkan syarat tempat”..

Al-Qadhi Zaadah, Majma’ Al-Anhur fii Syarhi Multaqa Al-Abhur , jilid 1 hal. 84 | Nimah

Ibnu Abdin (w. 1252 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Hanafiyah menuliskan dalam kitabnya Radd Al-Muhtar ala Ad-Dur Al-Mukhtar sebagai berikut :

فلا يضر تقدم أصابع المقتدي على الامام

tidak masalah jemari orang yang makmum lebih maju dari imam.

Ibnu Abdin, Radd Al-Muhtar ala Ad-Dur Al-Mukhtar, jilid 1 hal. 567 | Taslima

Al-Mazari (w. 536 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Malikiyah menuliskan dalam kitabnya Syarhu At-Talqin sebagai berikut :

إذا وقف المأموم بين يدي إمامه لم تبطل صلاته عندنا

jika makmum berdiri dihadapan imam, maka shalatnya tidak batal.

Al-Mazari, Syarhu At-Talqin, jilid 1 hal. 694 | Taslima

Asy-Syairazi (w. 476 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Asy-Syafiiyah menuliskan dalam kitabnya At-Tanbih fi Al-Fiqh Asy-Syafi'i sebagai berikut :

وان تقدم المأموم على الامام لم تصح صلاته في أصح القولين

Apabila shaf makmum lebih kedepan daripada imam maka shalatnya tidak sah, menurut salah satu pendapat.

Asy-Syairazi, At-Tanbih fi Al-Fiqh Asy-Syafi'i, jilid 1 hal. 40 | Mega

An-Nawawi (w. 676 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Asy-Syafi'iyah menuliskan dalam kitabnya Al-Majmu' Syarah Al-Muhadzdzab sebagai berikut :

إذا تقدم المأموم على إمامه في الموضع فقولان مشهوران لا تنعقد وإن كان في أثنائها بطلت .انعقادها وإن كان في أثنائها لم تبطل

“Apabila posisi makmum lebih maju dari imam, terdapat dua pendapat di dalamnya. (pertama) tidak sah, meskipun terjadi ditengah-tengah shalat, maka batal shalatnya. (kedua) tetap sah, meskipun terjadi di tengah-tengah shalat, maka tidaklah membatalkan shalat”..

An-Nawawi, Al-Majmu' Syarah Al-Muhadzdzab, jilid 4 hal. 299 | Neng

Zakaria Al-Anshari (w. 926 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Asy-Syafi'iyah menuliskan dalam kitabnya Asnal Mathalib Syarah Raudhu Ath-Thalib sebagai berikut :

يُشْتَرَطُ لِصِحَّةِ الاقْتِدَاءِ أَلا يَتَقَدَّمَ الْمُقْتَدِي إِمَامَهُ فِي الْمَوْقِفِ

“Disyaratkan dalam sahnya bermakmum agar tidak mengedepani imam dalam posisi (shalat berjama’ah)”.

Zakaria Al-Anshari, Asnal Mathalib Syarah Raudhu Ath-Thalib, jilid 1 hal. 221 | Neng

Baca Lainnya :