|


 

Al-Kasani (w. 587 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Hanafiyah menuliskan dalam kitabnya Badai' Ash-Shanai' fi Tartibi As-Syarai' sebagai berikut :

فأما المقتدي فلا قراءة عليه عندنا

Menurut madzhab kami, Seorang makmum tidak wajib membaca al Fatihah. .

Al-Kasani, Badai' Ash-Shanai' fi Tartibi As-Syarai' , jilid 1 hal. 110 | Kartika

Al-'Aini (w. 855 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Hanafiyah menuliskan dalam kitabnya Al-Binayah Syarah Al-Hidayah sebagai berikut :

ولنا قوله - صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ - «من كان له إمام فقراءة الإمام له قراءة

Madzhab kami berpegang pada hadits rasul yang artinya “Barang siapa yang shalat bersama imam maka bacaan imam adalah bacaan baginya”.

Al-'Aini, Al-Binayah Syarah Al-Hidayah , jilid 2 hal. 314 | Kartika

Ibnu Abdil Barr (w. 463 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Malikiyah menuliskan dalam kitabnya Al-Kafi fi Fiqhi Ahli Al-Madinah sebagai berikut :

وليست عند مالك بواجبة عليه وغيره يوجب فاتحة الكتاب عليه في ذلك والإمام يؤتم به في كل حالاته ما لم يكن ساهيا أو مفسدا لصلاته

Menurut Imam Malik makmum tidak wajib membaca Alfatihah sedangkan yang lainnya mewajibkan membacanya. Seorang imam diikuti shalatnya dalam keadaan apapun selama tidak lupa atau saat shalatnya tidak sah.

Ibnu Abdil Barr, Al-Kafi fi Fiqhi Ahli Al-Madinah, jilid 0 hal. 211 | Anis

Ibnu Juzai Al-Kalbi (w. 741 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Malikiyah menuliskan dalam kitabnya Al-Qawanin Al-Fiqhiyah sebagai berikut :

ويقرأ المأموم في السر فإن لم يقرأ فلا شيء عليه في المذهب ولا يقرأ في الجهر سمع أو لم يسمع

Makmum membaca Alfatihah ketika shalat sirriyyah, namun jika ia tidak membacanya tidak mengapa menurut pendapat madzhab ini, dan makmum tidak membaca Alfatihah saat shalat jahriyyah baik ia mendengar bacaan imam atau tidak.

Ibnu Juzai Al-Kalbi, Al-Qawanin Al-Fiqhiyah, jilid 0 hal. 44 | Anis

An-Nawawi (w. 676 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Asy-Syafi'iyah menuliskan dalam kitabnya Al-Majmu' Syarah Al-Muhadzdzab sebagai berikut :

قد ذكرنا أن مذهبنا وجوب قراءة الفاتحة على المأموم في كل الركعات من الصلاة السرية والجهرية وهذا هو الصحيح عندنا

telah disebutkan dalam mazhab kita bahwasanya seorang makmum wajib membaca Al-Fatihah disetiap rakaat sholat, baik Sholat sirr ataupun jahr, dan ini adalah hal yang shohih dalam pandangan kami ..

An-Nawawi, Al-Majmu' Syarah Al-Muhadzdzab, jilid 3 hal. 365 | Irma

Ibnu Taimiyah (w. 728 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Hanabilah menuliskan dalam kitabnya Majmu' Fatawa sebagai berikut :

وأما القراءة خلف الإمام: فالناس فيها طرفان ووسط. منهم: من يكره القراءة خلف الإمام حتى يبلغ بها بعضهم إلى التحريم سواء في ذلك صلاة السر والجهر وهذا هو الغالب على أهل الكوفة ومن اتبعهم: كأصحاب أبي حنيفة. ومنهم من يؤكد القراءة خلف الإمام حتى يوجب قراءة الفاتحة وإن سمع الإمام يقرأ وهذا هو الجديد من قولي الشافعي وقول طائفة معه. ومنهم من يأمر بالقراءة في صلاة السر وفي حال سكتات الإمام في صلاة الجهر والبعيد الذي لا يسمع الإمام. وأما القريب الذي يسمع قراءة الإمام فيأمرونه بالإنصات لقراءة إمامه؛ إقامة للاستماع مقام التلاوة. وهذا قول الجمهور: كمالك وأحمد وغيرهم

Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah rahimahullah mengatakan: “dalam masalah apakah makmum membaca bacaan shalat dibelakang imam , pendapat yang paling pertengahan adalah:merupakan suatu hal yang tidak disukai jika makmum membaca Al-Fatihah ketika imam belum selesai membacanya sampai-sampai bisa diharamkan, baik ketika sholat sirr ataupun jahr, ini adalah pendapat kebanyakan dari ulama Kuffah dan yang mengikutinya adalah sahabat-sahabat Abu Hanifah dan sebagian dari mereka ada yang meyakini membaca Al-Fatihah dibelakang bacaan imam adalah wajib bagi makmum ketika makmum mendengar imam membaca Al-fatihah. dan ini adalah Qoul jadid dari imam Syafi'i dan beberapa murid-murid yang bersamanya. dan sebagian dari mereka berpendapat membaca Al-Fatihah pada saat sirr, sama seperti keadaan diam imam pada sholat jahr dan dikarenakan jauh dari imam sehingga tidak mendengar bacaannya. dan adapun yang dekat dan mendengar bacaan imam selayaknya diam dan khusuk mendengarkan bacaan imam. ini adalah perkataan Jumhur ulama : seperti Imam Malik , imam Ahmad dan yang lainnya..

Ibnu Taimiyah, Majmu' Fatawa, jilid 23 hal. 327 | Irma

Ibnu Hazm (w. 456 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Adzh-Dzhahiriyah menuliskan dalam kitabnya Al-Muhalla bil Atsar sebagai berikut :

وأما المأموم ففرض عليه الإسرار ب " أم القرآن " في كل صلاة ولا بد، فلو جهر بطلت صلاته

Sedangkan Makmum diwajibkan atasnya untuk membaca ummul Qur’an (al-Fatihah) dengan sir (dalam hati) pada setiap shalat dan itu harus, maka jika ia mengeraskan (bacaannya) batal shalatnya. .

Ibnu Hazm, Al-Muhalla bil Atsar, jilid 3 hal. 25 | Isnain

Baca Lainnya :