|


 

Ibnu Rusyd Al-Hafid (w. 595 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Malikiyah menuliskan dalam kitabnya Bidayatul Mujtahid wa Nihayatul Muqtashid sebagai berikut :

وهؤلاء منهم من قال: يقتل أولا، ثم يصلب، وهو قول أشهب. وقيل: إنه يصلب حيا، ثم يقتل في الخشبة، وهو قول ابن القاسم وابن الماجشون.

Diantara mereka ada yang berpendapat bahwa hukuman begal adalah dibunuh kemudian disalib, ini pendapat Asyhab. Ibnul Qasim dan Ibnul Majisyun berpendapat justru disalib dahulu lalu dibunuh pada kayu (salib).

Ibnu Rusyd Al-Hafid, Bidayatul Mujtahid wa Nihayatul Muqtashid, jilid 4 hal. 239 | Anam

Ibnu Hazm (w. 456 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Adzh-Dzhahiriyah menuliskan dalam kitabnya Al-Muhalla bil Atsar sebagai berikut :

فصح بهذا يقينا لا شك فيه: أنه إن قتل فقد حرم صلبه، وقطعه، ونفيه. وأنه إن قطع، فقد حرم قتله، وصلبه، ونفيه. وأنه إن نفي، فقد حرم قتله، وصلبه وقطعه وأنه إن صلب، فقد حرم قتله، وقطعه، ونفيه ... فحرم بنص القرآن صلبه إن قتل. وحرم أيضا بنص القرآن قتله إن صلب

Maka telah shahih dengan ini secara yakin dan tanpa ragu, bahwa jika seorang muharib itu dibunuh, maka haram untuk disalib, dipotong dan diasingkan. Dan jika ia dipotong, maka haram untuk dibunuh, disalib dan diasingkan. Bgitu juga jika ia diasingkan, maka haram untuk untuk dibunuh, disalib dan dipotong. Juga bila ia disalib, maka haram untuk dibunuh, dipotong dan diasingkan. Maka haram hukumnya berdasarkan nash al-Quran menyalib seorang muharib jika telah dibunuh, begitu juga haram membunuhnya jika telah disalib terlebih dahulu..

Ibnu Hazm, Al-Muhalla bil Atsar, jilid 12 hal. 295 | Wahab

Baca Lainnya :