|


 

As-Sarakhsi (w. 483 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Hanafiyah menuliskan dalam kitabnya Al-Mabsuth sebagai berikut :

فأما إذا كان الإمام قاعدا والمقتدي قائما يصح

“boleh menjadi imam orang yg sholatnya duduk bagi orang yg sholatnya berdiri tegak.

As-Sarakhsi, Al-Mabsuth, jilid 2 hal. 213 | Kholisnawati

Al-Marghinani (w. 593 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Hanafiyah menuliskan dalam kitabnya Al-Hidayah Syarah Bidayatu Al-Mubtadi sebagai berikut :

ويصلي القائم خلف القاعد " وقال محمد رحمه الله تعالى: لا يجوز وهو القياس لقوة حال القائم

orang berdiri shalat dibelakang yang duduk, Muhammad (As Syaibani) berkata: "hukumnya tidak boleh, diqiyaskan karena keadaan orang yang berdiri lebih kuat.

Al-Marghinani, Al-Hidayah Syarah Bidayatu Al-Mubtadi, jilid 1 hal. 58 | Taslima

Al-Hashkafi (w. 1088 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Hanafiyah menuliskan dalam kitabnya Ad-Durr Al-Mukhtar Syarh Tanwirul Abshor sebagai berikut :

وصح اقتداء ... قائم بقاعد

orang yang berdiri sah bermakmum kepada orang yang duduk .

Al-Hashkafi, Ad-Durr Al-Mukhtar Syarh Tanwirul Abshor, jilid 1 hal. 80 | Taslima

Al-Mazari (w. 536 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Malikiyah menuliskan dalam kitabnya Syarhu At-Talqin sebagai berikut :

وقد منع في المدونة إمامة الجالس في النافلة كما منعها في الفرض

“Dalam Mudawwanah dilarang bermakmum dengan imam yang duduk dalam sholat sunnah sebagaimana dilarang dalam sholat fardlu”..

Al-Mazari, Syarhu At-Talqin, jilid 1 hal. 675 | Nimah

Ad-Dasuqi (w. 1230 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Malikiyah menuliskan dalam kitabnya Hasyiyatu Ad-Dasuqi 'ala Asy-Syarah Al-Kabir sebagai berikut :

وأما إذا اقتدى الصحيح بمثله فمرض الإمام فلا تصح صلاة المأموم الصحيح

“Adapun apabila orang yang sehat bermakmum dengan orang yang sehat juga, kemudian imamnya sakit maka sholat makmum yang sehat tidaklah sah”..

Ad-Dasuqi, Hasyiyatu Ad-Dasuqi 'ala Asy-Syarah Al-Kabir, jilid 1 hal. 340 | Nimah

An-Nawawi (w. 676 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Asy-Syafi'iyah menuliskan dalam kitabnya Al-Majmu' Syarah Al-Muhadzdzab sebagai berikut :

ويجوز للقائم أن يصلي خلف القاعد

“Seseorang yang shalat dalam keadaan berdiri boleh bermakmum kepada seseorang yang shalat dalam keadaan duduk”.

An-Nawawi, Al-Majmu' Syarah Al-Muhadzdzab, jilid 4 hal. 264 | Neng

Al-Khatib Asy-Syirbini (w. 977 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Asy-Syafi'iyah menuliskan dalam kitabnya Mughni Al-Muhtaj sebagai berikut :

وللقائم بالقاعد والمضطجع

Diperbolehkan orang yang shalatnya berdiri bermakmum dengan imam yang shalatnya sambil duduk dan berbaring.

Al-Khatib Asy-Syirbini, Mughni Al-Muhtaj , jilid 1 hal. 240 | Mega

Ibnu Qudamah (w. 620 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Hanabilah menuliskan dalam kitabnya Al-Mughni sebagai berikut :

وإذا صلى إمام الحي جالسا صلى من وراءه جلوسا، المستحب للإمام إذا مرض، وعجز عن القيام، أن يستخلف

Apabila seorang imam shalat dalam keadaan duduk maka para makmum yang sholat di belakangnya juga harus sholat dalam keadaan duduk. Akan terapi disunnahkan bagi imam yang sedang sakit dan tidak sanggup berdiri agar tidak mengimami sholat .

Ibnu Qudamah, Al-Mughni, jilid 2 hal. 162 | Rahmi

Baca Lainnya :