|


 

Al-Hashkafi (w. 1088 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Hanafiyah menuliskan dalam kitabnya Ad-Durr Al-Mukhtar Syarh Tanwirul Abshor sebagai berikut :

وكذا من لا يقدر على التلفظ بحرف من الحروف أو لا يقدر على إخراج الفاء إلا بتكرار

(dijelaskan dalam bab orang yang tidak sah dijadikan imam): begitu pula orang yang tidak mampu mengucapkan huruf-huruf atau yang tidak bisa mengucapkan huruf 'fa' kecuali dengan diulang-ulang.

Al-Hashkafi, Ad-Durr Al-Mukhtar Syarh Tanwirul Abshor, jilid 1 hal. 79 | Taslima

Ad-Dasuqi (w. 1230 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Malikiyah menuliskan dalam kitabnya Hasyiyatu Ad-Dasuqi 'ala Asy-Syarah Al-Kabir sebagai berikut :

وأما حكم الاقتداء على الاقتداء باللاحن فبالعامد حرام وبالألكن جائز وبالجاهل مكروه إن لم يجد من يقتدي به وإلا فحرام كما يدل عليه النقل ولا فرق بين اللحن الجلي والخفي

“ Adapun hukum bermakmum dengan imam yang sengaja salah baca alqur’an dan menyengaja untuk salah maka hukumnya haram, (tetapi jika tidak sengaja?) maka boleh sedangkan apabila dia orang yang tidak tahu akan kesalahannya maka makruh bermakmum dengnnya jika tidak ada imam yang lain. Namun jika ada yang lain maka haram hukumnya sebagaimana yang telah di jelaskan baik itu kesalahan yang besar makna maupun kecil”. .

Ad-Dasuqi, Hasyiyatu Ad-Dasuqi 'ala Asy-Syarah Al-Kabir, jilid 1 hal. 329 | Nimah

Muhammad 'Illisy (w. 1299 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Malikiyah menuliskan dalam kitabnya Manhu Al-Jalil Syahru 'Ala Mukhtashar Khalil sebagai berikut :

وأما حكم الإقدام على الاقتداء باللاحن فبالمعتمد حرام وبالألكن جائز وبالجاهل مكروه إن لم يجد غيره وإلا فحرام ولا فرق بين اللحن الجلي والخفي

“adapun hukum menjadikan imam orang yang salah –salah dalam membaca Alqur’an secara sengaja adalah haram, tetapi apabila ia tidak sengaja maka boleh sedangkan jika imam itu orang yang tidak tahu kesalahannya mak makruh hukumnya jika tidak ada yang selainnya dan haram hukumnya jika ada yang selainnya. Tidak ada perbedaan baik itu kesalahan yang samapi merubah makna ataupun tidak”. .

Muhammad 'Illisy, Manhu Al-Jalil Syahru 'Ala Mukhtashar Khalil, jilid 1 hal. 361 | Nimah

An-Nawawi (w. 676 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Asy-Syafi'iyah menuliskan dalam kitabnya Al-Majmu' Syarah Al-Muhadzdzab sebagai berikut :

إذا لحن في القراءة كرهت إمامته مطلقا فإن كان لحنا لا يغير المعنى كرفع الهاء من الحمد لله كانت كراهة تنزيه وصحت صلاته وصلاة من اقتدى به

“Apabila imam salah dalam bacaannya, maka hukumnya makruh dalam mengimami, secara mutlak meskipun salah bacaannya tidak merubah makna seperti: mendhomahkan huruf –Ha- pada bacaan Alhamdulillaah, maka hukumnya makruh tanziih sedangkan sholatnya dan sholat orang yang mengikutinya tetap sah”..

An-Nawawi, Al-Majmu' Syarah Al-Muhadzdzab, jilid 4 hal. 268 | Neng

Al-Khatib Asy-Syirbini (w. 977 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Asy-Syafi'iyah menuliskan dalam kitabnya Mughni Al-Muhtaj sebagai berikut :

( و ) كذا ( اللاحن ) بما لا يغير كضم هاء لله تكره القدوة به

Begitu juga orang yang bacaannya salah (makruh berma’mum dengan imam yang bacaannya salah) tidak bisa diubah (diperbaiki) bacaannya seperti mendamahkan ha dalam kalimat lillah dibaca lilluh maka makruh berma’mum dengannya.

Al-Khatib Asy-Syirbini, Mughni Al-Muhtaj , jilid 1 hal. 239 | Mega

Al-Buhuti (w. 1051 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Hanabilah menuliskan dalam kitabnya Kasysyaf Al-Qinna' sebagai berikut :

وتكره وتصح إمامة كثير اللحن الذي لا يحيل المعنى ) كجر دال الحمد

Makruh dan sah sholatnya imam yang bacaanya banyak salah namun tidak merubah makna bacaan itu seperti mengkasrahkan huruf dal pada alhamdu dibaca alhamdi .

Al-Buhuti, Kasysyaf Al-Qinna', jilid 1 hal. 482 | Mega

Baca Lainnya :