|


 

Ibnu Nujaim (w. 970 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Hanafiyah menuliskan dalam kitabnya Al-Bahru Ar-Raiq Syarah Kanzu Ad-Daqaiq sebagai berikut :

واعلم أن شرائط القدوة مفصلة:... الثالث: اتحاد موقفهما، فإن اختلف كما إذا كان بينهما نهر أو طريق لم يصح

“ketahuilah sesunggunya syarat berjamaah secara terperinci adalah:...3). imam dan makmum berada dalam satu tempat, maka apabila berbeda tempat seperti halnya antara keduanya ada sungai atau jalan raya maka tidak sah. .

Ibnu Nujaim, Al-Bahru Ar-Raiq Syarah Kanzu Ad-Daqaiq, jilid 1 hal. 365 | Kholisnawati

Al-Hashkafi (w. 1088 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Hanafiyah menuliskan dalam kitabnya Ad-Durr Al-Mukhtar Syarh Tanwirul Abshor sebagai berikut :

والصغرى ربط صلاة المؤتم بالامام بشروط عشرة: نية المؤتم الاقتداء، واتحاد مكانهما وصلاتهما

syarat imam yang sughro adalah mengaitkan shalat mu'tam dan imam dengan sepuluh syarat: (diantaranya)niat mu'tam untuk mengikuti, satu tempat dan shalatnya.

Al-Hashkafi, Ad-Durr Al-Mukhtar Syarh Tanwirul Abshor, jilid 1 hal. 75 | Taslima

Ibnu Abdin (w. 1252 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Hanafiyah menuliskan dalam kitabnya Radd Al-Muhtar ala Ad-Dur Al-Mukhtar sebagai berikut :

قوله واتحاد مكانهما فلو اقتدى راجل براكب أو بالعكس أو راكب براكب دابة أخرى لم يصح لاختلاف المكان

perkataanyya: "satu tempat", jika pejalan kaki mengikut (bermakmum) kepada pengendara atau sebaliknya, atau pengendara dengan pengendara yang lain, maka shalatnya tidak sah karena beda tempat.

Ibnu Abdin, Radd Al-Muhtar ala Ad-Dur Al-Mukhtar, jilid 1 hal. 550 | Taslima

Ibnu Abdil Barr (w. 463 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Malikiyah menuliskan dalam kitabnya Al-Kafi fi Fiqhi Ahli Al-Madinah sebagai berikut :

ولا يجوز عند مالك أن يكون الإمام في علو إلا أن يكون معه بعض المأمومين ويكون سائرهم أسفل

“pendapat imam malik bahwasanya tidak boleh bagi imam berada di atas kecuali ada makmum yg bersamanya dan makmum lainnya berada di bawah”..

Ibnu Abdil Barr, Al-Kafi fi Fiqhi Ahli Al-Madinah, jilid 1 hal. 184 | Kholisnawati

Ahmad Az-Zarqani (w. 1099 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Malikiyah menuliskan dalam kitabnya Syarah Az-Zarqani 'ala Muskhtashar Al-Khalil sebagai berikut :

وفصل مأموم) عن إمامه (بنهر صغير) وهو ما يسمع معه قول الإمام أو مأمومه أو يرى فعل أحدهما)

“Boleh terpisah antara posisi makmum dengan imamnya di sungai yang kecil, yaitu selama (makmum) dapat mendengar bacaan imam ataupun makmum (yang lain) atau salama dapat melihat gerakan salah satu dari keduanya”..

Ahmad Az-Zarqani, Syarah Az-Zarqani 'ala Muskhtashar Al-Khalil, jilid 2 hal. 34 | Nimah

Ash-Shawi (w. 1241 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Malikiyah menuliskan dalam kitabnya Hasyiatu Ash-Shawi Ala Asy-Syarhi Ash-Shaghir sebagai berikut :

(و) جاز (فصل مأموم) عن إمامه (بنهر صغير) لا يمنع من رؤية أفعال الإمام أو سماعه (أو طريق) أو زرع؛

“diperbolehkan memisahkan antar makmum dg imamnya dg sungai kecil yang tidak menghalangi makmum dari melihat gerakan-gerakan imam atau mendengar suaranya, diperbolehkan juga antara makmum dan imam dipisahkan oleh jalan raya atau ladang”..

Ash-Shawi, Hasyiatu Ash-Shawi Ala Asy-Syarhi Ash-Shaghir, jilid 1 hal. 447 | Kholisnawati

Muhammad 'Illisy (w. 1299 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Malikiyah menuliskan dalam kitabnya Manhu Al-Jalil Syahru 'Ala Mukhtashar Khalil sebagai berikut :

(و) جاز (فصل مأموم) عن إمامه (بنهر صغير) أي غير مانع من سماع أقوال الإمام أو مأموميه أو رؤية أفعاله أو أفعال مأموميه

“boleh terpisah antara posisi makmum dengan imam di sungai yang kecil, yaitu tidak terhalangnya untuk mendengar bacaan imam atau makmumnya dan tidak terhalangnya melihat gerakan imam atau makmumnya"..

Muhammad 'Illisy, Manhu Al-Jalil Syahru 'Ala Mukhtashar Khalil, jilid 1 hal. 375 | Nimah

An-Nawawi (w. 676 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Asy-Syafi'iyah menuliskan dalam kitabnya Al-Majmu' Syarah Al-Muhadzdzab sebagai berikut :

الصحة بشرط اتصال الصفوف وتلاحقها

“Sahnya adalah dengan syarat bersambungnya shaf-shaf dan saling terhubung” .

An-Nawawi, Al-Majmu' Syarah Al-Muhadzdzab, jilid 4 hal. 306 | Neng

Al-Khatib Asy-Syirbini (w. 977 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Asy-Syafi'iyah menuliskan dalam kitabnya Mughni Al-Muhtaj sebagai berikut :

ولو وقف الإمام فيها والمأموم خارجها لم يضر

Walaupun tempat imam didalam sedang ma’mum diluar maka diperbolehkan.

Al-Khatib Asy-Syirbini, Mughni Al-Muhtaj , jilid 1 hal. 246 | Mega

Ibnu Qudamah (w. 620 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Hanabilah menuliskan dalam kitabnya Al-Mughni sebagai berikut :

ويأتم بالإمام من في أعلى المسجد وغير المسجد، إذا اتصلت الصفوف

Orang-orang yang berada di atas mesjid ataupun di luar mesjid boleh bermakmum kepada imam yang berada di mesjid selama shafnya masih terhubung.

Ibnu Qudamah, Al-Mughni, jilid 2 hal. 152 | Rahmi

Al-Buhuti (w. 1051 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Hanabilah menuliskan dalam kitabnya Kasysyaf Al-Qinna' sebagai berikut :

إذا كان المأموم يرى الإمام أو من وراءه وكانا في المسجد صحت ) صلاة المأموم ( ولو لم تتصل الصفوف عرفا

Apabila ma’mum masih bisa melihat imam atau melihat dari belakang imam dan keduanya sama-sama di masjid maka sah shalat seorang ma’mum meskipun tidak terhubung dengan barisan shalat .

Al-Buhuti, Kasysyaf Al-Qinna', jilid 1 hal. 491 | Mega

Baca Lainnya :