|


 

An-Nafarawi (w. 1126 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Malikiyah menuliskan dalam kitabnya Al-Fawakih Ad-Dawani sebagai berikut :

ولا يصح اقتداء مفترض بمتنفل أو بمعيد

“tidak sah orang yg shalat fardhu bermakmum padsha orang yg sedang sholat sunnah atau orang yang mengulang kembali sholatnya”..

An-Nafarawi, Al-Fawakih Ad-Dawani, jilid 1 hal. 206 | Kholisnawati

Ad-Dasuqi (w. 1230 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Malikiyah menuliskan dalam kitabnya Hasyiyatu Ad-Dasuqi 'ala Asy-Syarah Al-Kabir sebagai berikut :

يشترط في إمام الفريضة كونه غير معيد

“Disyaratkan bagi seorang imam sholat fardlu adalah dia bukan orang yang sedang mengulangi sholatnya"..

Ad-Dasuqi, Hasyiyatu Ad-Dasuqi 'ala Asy-Syarah Al-Kabir, jilid 1 hal. 399 | Nimah

Muhammad 'Illisy (w. 1299 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Malikiyah menuliskan dalam kitabnya Manhu Al-Jalil Syahru 'Ala Mukhtashar Khalil sebagai berikut :

وأعاد مؤتم بمعيد أبدا...قوله (أبدا) لبطلان صلاته خلف المعيد

“Orang yang bermakmum kepada seorang yang sedang mengulangi maka (wajib) baginya mengulangi sholatnya selamanya.... Kalimat ‘selamanya’ untuk (menunjukkan) batalnya sholat di belakang seorang yang sedang mengulangi sholatnya.

Muhammad 'Illisy, Manhu Al-Jalil Syahru 'Ala Mukhtashar Khalil, jilid 1 hal. 354 | Nimah

An-Nawawi (w. 676 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Asy-Syafi'iyah menuliskan dalam kitabnya Al-Majmu' Syarah Al-Muhadzdzab sebagai berikut :

(ويجوز أن يأتم المفترض بالمتنفل والمفترض بمفترض في صلاة أخرى لما روى جابر بن عبد الله رضي الله عنهما أن معاذا رضي الله عنه " كان يصلي مع رسول الله صلى الله عليه وسلم عشاء الآخرة ثم يأتي قومه في بني سلمة فيصلي بهم " هي له تطوع ولهم فريضة العشاء

“Dibolehkan seorang yang sholat fardhu bermakmum kepada orang yang shalat sunnah, dan yang sholat fardhu bermakmum kepada orang yang shalat fardhu yang tidak sama dengannya, sebagaimana yang diriwayatkan oleh Jabir ibn ‘Abdillah Radhiyallahu ‘anhuma bahwasanya Mu’adz Radhiyallahu ‘anhu shalat ‘Isya bersama Rosulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam, kemudian dia mendatangi kaumnya di Bani Salamah dan shalat bersama mereka, bagi mu’adz sholat tersebut adalah sunnah dan bagi mereka adalah shalat wajib ‘Isya”. .

An-Nawawi, Al-Majmu' Syarah Al-Muhadzdzab, jilid 4 hal. 269 | Neng

Baca Lainnya :