|


 

Ibnu Rusyd Al-Hafid (w. 595 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Malikiyah menuliskan dalam kitabnya Bidayatul Mujtahid wa Nihayatul Muqtashid sebagai berikut :

فقال مالك: هو ربع دينار أو ثلاثة دراهم

Imam Malik berpendapat bahwa nishab pencurian adalah 1/4 dinar atau 3 dirham.

Ibnu Rusyd Al-Hafid, Bidayatul Mujtahid wa Nihayatul Muqtashid, jilid 3 hal. 46 | Anam

Asy-Syirazi (w. 476 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Asy-Syafi'iyah menuliskan dalam kitabnya Al-Muhadzdzab sebagai berikut :

ولا يجب فيما دون النصاب والنصاب ربع دينار أو ما قيمته ربع دينار

Hukuman potong tidak berlaku untuk pencurian harta dibawah satu nishab. Satu nishab adalah seperempat dinar, atau barang yang nilainya setara dengan angka tersebut..

Asy-Syirazi, Al-Muhadzdzab, jilid 3 hal. 354 | Wahyudi

Ibnu Hazm (w. 456 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Adzh-Dzhahiriyah menuliskan dalam kitabnya Al-Muhalla bil Atsar sebagai berikut :

لا تقطع اليد إلا في ربع دينار بوزن مكة فصاعدا، ولا تقطع في أقل من ذلك من الذهب خاصة. ... وأن القطع إنما يجب في سرقة ما سوى الذهب - فيما يساوي ثمن حجفة أو ترس - قل ذلك أو كثر دون تحديد... وأن ما دون ذلك مما لا قيمة له أصلا - وهو التافه - لا يقطع فيه أصلا....

Tidak diberlakukan hukuman potong tangan kecuali pada seperempat dinar dengan timbangan Mekah atau lebih, begitu juga pada emas khususnya, tidak dipotong jika kurang dari itu ... Dan pada selain emas, potong tangan hanya wajib jika harta yang dicuri sama dengan nilai satu hajfah (perisai perang yang terbuat dari kulit), atau satu turs (perisai perang yang terbuat dari kayu atau besi) baik nilainya tinggi atau rendah tanpa ada batasan ... Dan harta yang tidak ada nilainya di bawah semua yang disebutkan itu, yang disebut tafih, tidak diberlakukan potong tangan padanya..

Ibnu Hazm, Al-Muhalla bil Atsar, jilid 12 hal. 348 | Wahab

Baca Lainnya :