|


 

Ibnu Rusyd Al-Hafid (w. 595 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Malikiyah menuliskan dalam kitabnya Bidayatul Mujtahid wa Nihayatul Muqtashid sebagai berikut :

وقال مالك والشافعي: إن سرق ثالثة قطعت يده اليسرى، ثم إن سرق رابعة قطعت رجله اليمنى

Imam Malik dan Imam Syafi'i berpendapat jika si pencuri mencuri yang ketiga kali maka dipotong tangan kirinya, kemudian jika setelah itu mencuri lagi maka dipotong kaki kanannya.

Ibnu Rusyd Al-Hafid, Bidayatul Mujtahid wa Nihayatul Muqtashid, jilid 4 hal. 236 | Anam

Ibnu Juzai Al-Kalbi (w. 741 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Malikiyah menuliskan dalam kitabnya Al-Qawanin Al-Fiqhiyah sebagai berikut :

ثم إن سرق ثالثة تقطع يده اليسرى ثم إن سرق رابعة تقطع رجله اليمنى

Kemudian jika si pencuri mencuri ketiga kalinya maka dipotonglah tangan kirinya, kemudian jika mencuri keempat kalinya maka dipotong kaki kanannya.

Ibnu Juzai Al-Kalbi, Al-Qawanin Al-Fiqhiyah, jilid 1 hal. 236 | Anam

Asy-Syirazi (w. 476 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Asy-Syafi'iyah menuliskan dalam kitabnya Al-Muhadzdzab sebagai berikut :

وإذا وجب القطع قطعت يده اليمنى فإن سرق ثانياً قطعت رجله اليسرى فإن سرق ثالثاً قطعت يده اليسرى فإن سرق رابعاً قطعت رجله اليمنى

Jika hukuman potong berlaku untuk seorang pencuri, maka yang dipotong adalah tangan kanan. Jika mencuri lagi, maka kaki kiri yang dipotong. Jika mencuriuntuk ketiga kali, tangan kiri yang dipotong. Dan jika mencuri lagi, maka kaki kanan yang dipotong.

Asy-Syirazi, Al-Muhadzdzab, jilid 3 hal. 364 | Wahyudi

Ibnu Hazm (w. 456 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Adzh-Dzhahiriyah menuliskan dalam kitabnya Al-Muhalla bil Atsar sebagai berikut :

فإن سرق في الثالثة عذر، وثقف، ومنع الناس ضره، حتى يصلح حاله

Jika si pencuri itu mencuri untuk ketiga kalinya, maka diberi udzur, diberikan pendidikan (supaya tidak mencuri lagi) dan dicegah bahayanya dari manusia sampai perilakunya menjadi baik..

Ibnu Hazm, Al-Muhalla bil Atsar, jilid 12 hal. 354 | Wahab

Baca Lainnya :