|


 

Al-Khatib Asy-Syirbini (w. 977 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Asy-Syafi'iyah menuliskan dalam kitabnya Mughni Al-Muhtaj sebagai berikut :

يُسَنُّ (أَنْ تُذْبَحَ) الْعَقِيقَةُ (يَوْمَ سَابِعِ وِلَادَتِهِ) أَيْ الْمَوْلُودِ وَيُحْسَبُ يَوْمُ الْوِلَادَةِ مِنْ السَّبْعَةِ كَمَا فِي الْمَجْمُوعِ، فَإِنْ وَلَدَتْ لَيْلًا حُسِبَ الْيَوْمُ الَّذِي يَلِيه

Disunnahkan untuk menyembelih hewan aqiqah pada hari ke tujuh dari kelahirannya, dan dihitung hari kelahirannya dari tujuh hari sebagaimana di dalam Al Majmu, apabila lahir pada malam hari, maka dihitung mulai hari berikutnya .

Al-Khatib Asy-Syirbini, Mughni Al-Muhtaj , jilid 6 hal. 140 | Syafaat

Al-Khatib Asy-Syirbini (w. 977 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Asy-Syafi'iyah menuliskan dalam kitabnya Mughni Al-Muhtaj sebagai berikut :

و يسن أن تذبح العقيقة يوم سابع ولادته

Disunnahkan untuk menyembelih aqiqoh pada hari ke tujuh dari kelahirannya.

Al-Khatib Asy-Syirbini, Mughni Al-Muhtaj , jilid 153 hal. 6 | Syafri

Ibnu Muflih (w. 763 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Hanabilah menuliskan dalam kitabnya Al-Furu' sebagai berikut :

تذبح يوم السابع

hewan aqiqoh disembeli pada hari ke tujuh.

Ibnu Muflih, Al-Furu', jilid 6 hal. 183 | Hamam

Baca Lainnya :