|


 

Al-Kasani (w. 587 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Hanafiyah menuliskan dalam kitabnya Badai' Ash-Shanai' fi Tartibi As-Syarai' sebagai berikut :

(وَمَنْ أَدْرَكَ الْإِمَامَ) حَالَ كَوْنِهِ (رَاكِعًا فَكَبَّرَ وَوَقَفَ حَتَّى رَفَعَ) الْإِمَامُ (رَأْسَهُ لَمْ يُدْرِكْ) تِلْكَ (الرَّكْعَةَ) وَكَذَا لَوْ لَمْ يَقِفْ بَلْ انْحَطَّ فَرَفَعَ الْإِمَامُ مِنْهُ قَبْلَ رُكُوعِ الْمُقْتَدِي لَا يَصِيرُ مُدْرِكًا لِفَوْتِ الْمُشَارَكَةِ فِيهِ الْمُسْتَلْزِمُ لِفَوْتِ الرَّكْعَة

“Barang siapa mendapati Imam dalam keadaan rukuk lalu kemudian bertakbir dan berdiri hingga mengangkat kepalanya, maka orang tersebut tidak mendapati raka’at bersama jama’ah, demikian pula jikapun belum berdiri akan tetapi dalam posisi punggung yang membungkuk, lalu kemudian imam mengangkat punggungnya sebelum si makmum melakukan rukuk, maka makmum tersebut tidak dianggap mengikuti raka’at imam karena tidak menyertai imam dalam rukuk dengan demikian tidaklah ikut serta dalam raka’at imam”. (masbuk). .

Al-Kasani, Badai' Ash-Shanai' fi Tartibi As-Syarai' , jilid 1 hal. 143 | Neng

Al-Hashkafi (w. 1088 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Hanafiyah menuliskan dalam kitabnya Ad-Durr Al-Mukhtar Syarh Tanwirul Abshor sebagai berikut :

(ولو اقتدى بإمام راكع فوقف حتى رفع الامام رأسه لم يدرك) المؤتم (الركعة) لان المشاركة في جزء من الركن شرط، ولم توجد فيكون مسبوقا

jika bermakmum kepada imam yang sedang ruku' kemudian berdiri sampai imam mengangkat kepalanya maka ia tidk dianggap mendapatkan stu rakaat, karena keikut sertaan dalam tiap bagian rukun adalah syarat, tapi ia tidak ada, maka ia menjadi masbuq.

Al-Hashkafi, Ad-Durr Al-Mukhtar Syarh Tanwirul Abshor, jilid 1 hal. 96 | Taslima

Al-Mazari (w. 536 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Malikiyah menuliskan dalam kitabnya Syarhu At-Talqin sebagai berikut :

من أدرك مع الإِمام الركوع دون القراءة أنه يعتد بركعته

“Barang siapa yang mendapatkan rukuk bersama imam meskipun tanpa membaca (al fatihah) maka dia di anggap mendapatkan satu rakaat”..

Al-Mazari, Syarhu At-Talqin, jilid 1 hal. 516 | Nimah

oleh karena itu seorang makmum yang mendapati rukuknya imam tidak dianggap masbuk karena tidak mengganti satu rakaat. An-Nafarawi (w. 1126 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Malikiyah menuliskan dalam kitabnya Al-Fawakih Ad-Dawani sebagai berikut :

وقيل إن ما أدرك فهو أو لصلاته لكنه لا يفعل فيما يقضي إلا ما فعل إمامه

“Dikatakan bahwasanya apa yang didapati (oleh makmum) maka baginya atau bagi shalatnya akan tetapi ia tidak melakukan apapun untuk memulai shalat kecuali melakukan apa yang dilakukan imam”. .

An-Nafarawi, Al-Fawakih Ad-Dawani, jilid 1 hal. 214 | Neng

Maka ia dikatakan masbuk , apabila ia mendapati imam dalam keadaan sholatnya sebelum makmum tersebut memulai shalat. Muhammad 'Illisy (w. 1299 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Malikiyah menuliskan dalam kitabnya Manhu Al-Jalil Syahru 'Ala Mukhtashar Khalil sebagai berikut :

المسبوق بالغين المعجمة لم يعتد بالركعة ويتمادى مع الإمام ويقضيها عقب سلامه

“ seorang asing yang baligh yang masbuk maka tidak dianggap mendapatkan satu rakaat tetapi tetap bersama imam dan mengganti rakaat tersebut setelah salamnya (imam)”.1.

Muhammad 'Illisy, Manhu Al-Jalil Syahru 'Ala Mukhtashar Khalil, jilid 1 hal. 388 | Nimah

An-Nawawi (w. 676 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Asy-Syafi'iyah menuliskan dalam kitabnya Al-Majmu' Syarah Al-Muhadzdzab sebagai berikut :

وإن أدرك معه مقدار الركوع الجائز فقد أدرك الركعة وإن لم يدرك ذلك لم يدرك الركعة

“apabila makmum yg masbuk bisa mendapati imam ruku’ maka dianggap mendapat satu rakaat, namun apabila tidak bisa maka dianggap tidak mendapat satu rakaat”. .

An-Nawawi, Al-Majmu' Syarah Al-Muhadzdzab, jilid 4 hal. 215 | Kholisnawati

Al-Khatib Asy-Syirbini (w. 977 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Asy-Syafi'iyah menuliskan dalam kitabnya Mughni Al-Muhtaj sebagai berikut :

أما إذا سلم مع تحرمه بأن انتهى تحرم المأموم مع انتهاء سلام الإمام فلا تحصل له الجماعة

Ketika seorang bertakbiratul ihram bersamaan dengan selesainya salam imam maka dianggap masbuk dan tidak mendapat pahala jamaah .

Al-Khatib Asy-Syirbini, Mughni Al-Muhtaj , jilid 1 hal. 231 | Mega

Al-Buhuti (w. 1051 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Hanabilah menuliskan dalam kitabnya Kasysyaf Al-Qinna' sebagai berikut :

وإن كبر والإمام في الركوع ثم لم يركع حتى رفع إمامه لم يدركه ولو أدرك ركوع المأمومين

Apabila makmum bertakbiratul ihram sedang imam ruku kemudian tidak mengikuti imam ruku sampai bangun dari rukunya,maka dihukumi masbuk meskipun mendapati ruku jamaah .

Al-Buhuti, Kasysyaf Al-Qinna', jilid 1 hal. 460 | Mega

Baca Lainnya :