|


 

Al-Qadhi Zaadah (w. 1087 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Hanafiyah menuliskan dalam kitabnya Majma’ Al-Anhur fii Syarhi Multaqa Al-Abhur sebagai berikut :

(وَمَنْ أَدْرَكَ رَكْعَةً وَاحِدَةً مِنْ الظُّهْرِ بِجَمَاعَةٍ لَمْ يُصَلِّهِ بِجَمَاعَةٍ) فَلَا يَحْنَثُ فِي يَمِينِهِ لَا يُصَلِّي الظُّهْرَ بِجَمَاعَةٍ فَلَوْ كَانَ صَلَّى مَعًا ثَلَاثًا فَعَلَى ظَاهِرِ الْجَوَابِ لَا يَحْنَثُ أَيْضًا لِأَنَّهُ لَمْ يُصَلِّهَا بَلْ بَعْضَهَا بِجَمَاعَةٍ وَبَعْضُ الشَّيْءِ لَيْسَ بِذَلِكَ الشَّيْءِ وَاخْتَارَ شَمْسُ الْأَئِمَّةِ أَنَّهُ لَا يَحْنَثُ لِأَنَّ لِلْأَكْثَرِ حُكْمَ الْكُلِّ وَالظَّاهِرُ الْأَوَّلُ كَمَا فِي الْفَتْحِ (بَلْ أَدْرَكَ فَضْلَهَا) .

”Siapa saja yang mendapati satu raka’at dalam shalat Dzuhur bersama jama’ah yang sebelumnya belum masuk kedalam jama’ah tersebut –maka ia tidak dianggap melanggar sumpahnya apabila ia menyatakan belum melaksanakan shalat berjama’ah- meskipun ia shalat tiga raka’at secara berjama’ah, -maka jawabannya: tidak berdosa dengan sumpahnya tersebut- karena ia belum melaksanakan shalat keseluruhan dengan berjama’ah akan tetapi melaksanakan sebagian shalatnya secara berjama’ah dan tidak berjama’ah pada sebagian yang lain. Imam dari madzhab kami memilih: bahwasanya orang tersebut tidak berdosa dengan sumpahnya sebagaimana dalam kebanyakan kami menghukuminya demikian, sedangkan secara dzohir orang tersebut telah mendapatkan pahala berjama’ah”. .

Al-Qadhi Zaadah, Majma’ Al-Anhur fii Syarhi Multaqa Al-Abhur , jilid 1 hal. 143 | Neng

Al-Hashkafi (w. 1088 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Hanafiyah menuliskan dalam kitabnya Ad-Durr Al-Mukhtar Syarh Tanwirul Abshor sebagai berikut :

ولا يكون مصليا جماعة اتفاقا من أدرك ركعة من ذوات الأربع لأنه منفرد ببعضها, لكنه أدرك فضلها ولو بادراك التشهد اتفاقا

tidak dianggap melakukan shalat berjamaah menurut kesepakatan ulama bagi yang mendapatkan satu rakaat dari shalat yang berjumlah empat rakaat... namun ia mendapatkan keutamaannya walau hanya dapat tasyahud, menurut ksepakatan ulama.

Al-Hashkafi, Ad-Durr Al-Mukhtar Syarh Tanwirul Abshor, jilid 1 hal. 96 | Taslima

Ibnu Abdin (w. 1252 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Hanafiyah menuliskan dalam kitabnya Radd Al-Muhtar ala Ad-Dur Al-Mukhtar sebagai berikut :

فلو حلف لا يصلي الظهر جماعة لا يحنث بادراك ركعة أو ركعتين اتفاقا

jika seseorang bersumpah tidak akan shalat jamaah, maka ia tidak dianggap melanggar sumpah jika ikut satu atau dua rakaat, menurut kesepakatan ulama.

Ibnu Abdin, Radd Al-Muhtar ala Ad-Dur Al-Mukhtar, jilid 2 hal. 59 | Taslima

Ibnu Hajib (w. 776 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Malikiyah menuliskan dalam kitabnya At-Taudhih fi Syarhil Mukhtashar Ibnul Hajib sebagai berikut :

ولا يحصل فضلها بأقل من ركعة

“Tidaklah seseorang memperoleh keutamaannya (sholat berjamaah) kurang dari satu rekaat”..

Ibnu Hajib , At-Taudhih fi Syarhil Mukhtashar Ibnul Hajib, jilid 1 hal. 477 | Nimah

Al-Hathab Ar-Ru'aini (w. 954 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Malikiyah menuliskan dalam kitabnya Mawahibul Jalil fi Syarhi Mukhtashar Khalil sebagai berikut :

وإنما يحصل فضلها بركعة

“Dan seseorang memperoleh keutamaannya (sholat berjamaah) dengan satu rekaat”..

Al-Hathab Ar-Ru'aini, Mawahibul Jalil fi Syarhi Mukhtashar Khalil, jilid 2 hal. 82 | Nimah

An-Nafarawi (w. 1126 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Malikiyah menuliskan dalam kitabnya Al-Fawakih Ad-Dawani sebagai berikut :

ومن أدرك ركعة فأكثر فقد أدرك الجماعة فليقض بعد سلام الإمام ما فاته

“Barangsiapa yang mendapati satu raka’at atau lebih dianggap telah mendapat (pahala) shalat berjama’ah, maka tunaikanlah apa yang tertinggal setelah imam selesai shalat (salam)”. .

An-Nafarawi, Al-Fawakih Ad-Dawani, jilid 1 hal. 206 | Neng

An-Nawawi (w. 676 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Asy-Syafi'iyah menuliskan dalam kitabnya Al-Majmu' Syarah Al-Muhadzdzab sebagai berikut :

(وان ادركه في آخر الصلاة كبر للاحرام وقعد وحصلت له فضيلة الجماعة)

“Apabila seorang makmum mendapati imam di bagian akhir sholatnya hendaknya ia segera takbiratul ihram lalu duduk, dg itu ia memperoleh keutamaan shalat berjamaah”..

An-Nawawi, Al-Majmu' Syarah Al-Muhadzdzab, jilid 4 hal. 219 | Kholisnawati

An-Nawawi (w. 676 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Asy-Syafi'iyah menuliskan dalam kitabnya Raudhatu Ath-Thalibin sebagai berikut :

إذا أدرك المسبوق الإمام قبل السلام، أدرك فضيلة الجماعة على الصحيح الذي قطع به الجمهور

“jika makmum masbuk mendapati imam sebelum salam maka ia mendapatkan keutamaan shalat berjamaah, inilah pendapat yg benar yg dianut oleh mayoritas ulama”. .

An-Nawawi, Raudhatu Ath-Thalibin, jilid 1 hal. 341 | Kholisnawati

Al-Khatib Asy-Syirbini (w. 977 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Asy-Syafi'iyah menuliskan dalam kitabnya Mughni Al-Muhtaj sebagai berikut :

إدراك فضيلة الجماعة ما لم يسلم الإمام

Batasan ma’mum mendapati pahala berjamaah apabila imam belum salam.

Al-Khatib Asy-Syirbini, Mughni Al-Muhtaj , jilid 1 hal. 231 | Mega

Al-Buhuti (w. 1051 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Hanabilah menuliskan dalam kitabnya Kasysyaf Al-Qinna' sebagai berikut :

ومن كبر قبل سلام الإمام التسليمة الأولى أدرك الجماعة ولو لم يجل

siapa yang bertakbiratul ihram sebelum imam salam pertama maka dia mendapati jamaah.

Al-Buhuti, Kasysyaf Al-Qinna', jilid 1 hal. 460 | Mega

Baca Lainnya :