|


 

Al-Kasani (w. 587 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Hanafiyah menuliskan dalam kitabnya Badai' Ash-Shanai' fi Tartibi As-Syarai' sebagai berikut :

(أما) النساء فلأن خروجهن إلى الجماعات فتنة.

“(Adapun) wanita (dilarang menghadiri jama’ah di masjid) dikarenakan keluarnya mereka untuk menghadiri jama’ah dianggap sebagai suatu fitnah (mendatangkan kemadhorotan)”. .

Al-Kasani, Badai' Ash-Shanai' fi Tartibi As-Syarai' , jilid 1 hal. 155 | Neng

Al-Marghinani (w. 593 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Hanafiyah menuliskan dalam kitabnya Al-Hidayah Syarah Bidayatu Al-Mubtadi sebagai berikut :

ويكره لهن حضور الجماعات يعني الشواب منهن لما فيه من خوف الفتنة

perempuan dimakruhkan menghadiri jamaah, yaitu para pemudinya karena ditakutkan akan timbul fitnah.

Al-Marghinani, Al-Hidayah Syarah Bidayatu Al-Mubtadi, jilid 1 hal. 58 | Taslima

Al-Hashkafi (w. 1088 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Hanafiyah menuliskan dalam kitabnya Ad-Durr Al-Mukhtar Syarh Tanwirul Abshor sebagai berikut :

ويكره حضورهنّ الجماعة ولو لجمعة وعيد ووعظ مطلقا

perempuan dimakruhkan menghadiri jamaah walaupun untuk shalat jumat, shalat ied atau untuk mendapatkan nasihat, secara mutlak.

Al-Hashkafi, Ad-Durr Al-Mukhtar Syarh Tanwirul Abshor, jilid 1 hal. 77 | Taslima

Muhammad bin Abdullah al-Khurasyi (w. 1101 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Malikiyah menuliskan dalam kitabnya Syarh Mukhtashar Khalil sebagai berikut :

أنه يجوز ويندب للمتجالة المسنة التي لا أرب للرجال فيها أن تخرج إلى صلاة العيد والاستسقاء وأحرى للفرض، أما متجالة لم ينقطع أرب الرجال منها بالجملة فهذه تخرج للمسجد ولا تكثر التردد كما في الرواية، ويجوز جوازا مرجوحا للشابة أن تخرج للمسجد في الفرض وجنازة أهلها وقرابتها لا لذكر ومجالس علم وإن انعزلت أنه

“Bahwasanya boleh bagi seorang wanita yang telah senja usianya dan tidak menarik perhatian lelaki untuk keluar guna menjalankan sholat ied, istisqa’ dan terlebih lagi untuk sholat fardlu, adapun untuk wanita yang telah senja usianya tetapi masih menarik perhatian lelaki secara umum maka ia (diperbolehkan) ke masjid tetapi tidak sering demikian yang terdapat dalam riwayat ini, sedangkan untuk wanita muda boleh ke masjid untuk menunaikan sholat fardlu dan menghadiri jenazah keluarga serta kerabatnya. Namun (tidak diperbolehkan ke masjid) untuk menghadiri majlis ilmu meskipun menjadikan ia terasingkan”..

Muhammad bin Abdullah al-Khurasyi, Syarh Mukhtashar Khalil, jilid 2 hal. 35 | Nimah

Ad-Dardir (w. 1241 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Malikiyah menuliskan dalam kitabnya Asy-Syarhu Ash-Shaghir sebagai berikut :

(وَ) جَازَ (خُرُوجُ) امْرَأَةٍ (مُتَجَالَّةٍ) لَا أَرَبَ لِلرِّجَالِ فِيهَا (لِمَسْجِدٍ) تُصَلِّي مَعَ الْجَمَاعَةِ بِهِ. (وَ) خُرُوجٌ (لِكَعِيدٍ) أَدْخَلَتْ الْكَافُ الِاسْتِسْقَاءَ وَالْكُسُوفَ وَجِنَازَةَ الْقَرِيبِ وَالْبَعِيدِ. (وَ) جَازَ خُرُوجُ (شَابَّةٍ غَيْرِ مُفْتِنَةٍ لِمَسْجِدٍ وَجِنَازَةِ قَرِيبٍ) مِنْ أَهْلِهَا، (وَلَا يَقْضِي عَلَى زَوْجِهَا بِهِ) أَيْ الْخُرُوجِ لِمَا ذُكِرَ أَنَّ لَهُ مَنْعَهَا، وَأَمَّا مَخْشِيَّةُ الْفِتْنَةِ فَلَا يَجُوزُ لَهَا الْخُرُوجُ مُطْلَقًا.

“Wanita yang telah lanjut usia diperbolehkan keluar menuju masjid untuk menunaikan shalat jama’ah, sebagaimana boleh keluar untuk menunaikan shalat ‘Ied, istisqa, kusuuf (gerhana) dan shalat janazah. Dan dibolehkan pula bagi perempuan yang masih muda untuk pergi ke masjid dalam rangka menshalatkan janazah keluarganya apabila tidak dikhawatirkan timbulnya fitnah (mudharat) sedangkan dalam rangka menshalatkan janazah suaminya maka tidak diperbolehkan bagi wanita tersebut untuk menunaikan shalatnya di masjid, sebab hal tersebut menjadi larangan baginya, sedangkan bagi wanita yang dikhawatirkan akan timbulnya fitnah (mudharat) baginya maka secara mutlak tidak diperbolehkan keluar menuju masjid”. .

Ad-Dardir , Asy-Syarhu Ash-Shaghir, jilid 1 hal. 446 | Neng

Muhammad 'Illisy (w. 1299 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Malikiyah menuliskan dalam kitabnya Manhu Al-Jalil Syahru 'Ala Mukhtashar Khalil sebagai berikut :

(و) جاز (خروج) مرأة (متجالة) لا إرب للرجال فيها غالبا (ل) صلاة (عيد و) صلاة (استسقاء) وللفرض بالأحرى ولجنازة أهلها والمتجالة التي لا إرب للرجال فيها أصلا تخرج لما ذكر ولمجالس العلم والذكر ولجنازة الأجنبي. (و) جاز خروج مرأة (شابة) غير فارهة في الشباب والجمال وإلا فلا تخرج لشيء أصلا (لمسجد) للصلوات الخمس مع الجماعة ولجنازة أهلها وقرابتها بشرط عدم الطيب والزينة، وأن لا تخشى منها الفتنة، وأن تخرج في رديء ثيابها، وأن لا تزاحم الرجال، وأن تكون الطريق مأمونة من توقع المفسدة وإلا حرم.

“Boleh bagi seorang wanita yang telah senja usianya dan tidak menarik perhatian kebanyakan lelaki untuk keluar guna menjalankan sholat ied, istisqa’dan terlebih lagi untuk sholat fardlu dan menghadiri janazah keluarganya, sedangkan untuk wanita yang telah senja dan tidak menarik perhatian lelaki sama sekali (diperbolehkan) untuk keluar (ke masjid) seperti yang telah disebutkan, untuk menghadiri majlis ilmu dan dzikir dan untuk menghadiri jenazah orang lain sedangkan bagi pemudi yang tidak menampakkan sifat muda dan kecantikannya diperbolehkan untuk keluar masjid dengan syarat tidak memakai wewangian dan berhias, tidak takut akan adanya fitnah, keluar dengan baju yang biasa, tidak berdesakan dengan lelaki dan jalannya aman dari bahaya. Apabila tidak demikian maka tidak boleh baginya keluar ke masjid, jika keluar maka haram”..

Muhammad 'Illisy, Manhu Al-Jalil Syahru 'Ala Mukhtashar Khalil, jilid 1 hal. 373 | Nimah

Al-Mawardi (w. 450 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Asy-Syafi'iyah menuliskan dalam kitabnya Al-Hawi Al-Kabir sebagai berikut :

من السنة لهن الصلاة في بيوتهن دون المساجد

“disunnahkan bagi wanita shalat di rumah-rumah mereka bukan di masjid”..

Al-Mawardi, Al-Hawi Al-Kabir, jilid 2 hal. 163 | Kholisnawati

Al-Khatib Asy-Syirbini (w. 977 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Asy-Syafi'iyah menuliskan dalam kitabnya Mughni Al-Muhtaj sebagai berikut :

وجماعة المرأة والخنثى في البيت أفضل منها في المسجد

Shalat jamaahnya wanita dirumah itu lebih baik dari pada shalat dimasjid.

Al-Khatib Asy-Syirbini, Mughni Al-Muhtaj , jilid 1 hal. 230 | Mega

dapat disimpulkan dari redaksi diatas bahwa diperbolehkan bagi wanita menghadiri jamaah dimasjid Ar-Ramli (w. 1004 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Asy-Syafi'iyah menuliskan dalam kitabnya Nihayatul Muhtaj sebagai berikut :

ويكره لها حضور جماعة المسجد إن كانت مشتهاة ولو في ثياب مهنة، أو غير مشتهاة وبها شيء من الزينة أو الريح الطيب

“dimakruhkan baginya (wanita) ikut sholat berjamaah di masjid jika dikhawatirkan menimbulkan syahwat walaupun memakai pakaian yang jelek, atau tidak menimbulkan syahwat tapi mengenakan perhiasan atau wewangian”..

Ar-Ramli, Nihayatul Muhtaj, jilid 2 hal. 140 | Kholisnawati

Al-Buhuti (w. 1051 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Hanabilah menuliskan dalam kitabnya Kasysyaf Al-Qinna' sebagai berikut :

ويباح لهن حضور جماعة الرجال

Diperbolehkan bagi wanita menghadiri jamaah dimasjid .

Al-Buhuti, Kasysyaf Al-Qinna', jilid 1 hal. 456 | Mega

Baca Lainnya :