|


 

Ibnu Juzai Al-Kalbi (w. 741 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Malikiyah menuliskan dalam kitabnya Al-Qawanin Al-Fiqhiyah sebagai berikut :

ومن قذف شخصا واحدا مرارا كثيرة فعليه حد واحد

Barangsiapa yang meng-qadzf seorang dengan berkali-kali maka dia hanya dihudud sekali.

Ibnu Juzai Al-Kalbi, Al-Qawanin Al-Fiqhiyah, jilid 1 hal. 234 | Anam

Asy-Syirazi (w. 476 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Asy-Syafi'iyah menuliskan dalam kitabnya Al-Muhadzdzab sebagai berikut :

وإن قذف أجنبيا بالزنا فحد ثم قذفه ثانياً بذلك الزنا عزر للأذى ولم يحد....وإن قذفه بزنا ثم قذفه بزنا آخر قبل أن يقام عليه الحد ففيه قولان: أحدهما: أنه يجب عليه حدان .....والثاني: يلزمه حد واحد وهو الصحيح...

Jika seseorang menuduh orang lain berzina, dan si penuduh tersebut dihudud, namun ia mengulangi tuduhannya dengan perbuatan zina yang sama, maka si penuduh dihukum takzir dan tidak dihudud lagi. Si penuduh ditakzir karena perbuatannya menyakiti yang tertuduh. Namun jika menuduh orang lain berzina, lalu menuduh lagi berbuat zina yang kedua kali, dan tuduhan kedua dilakukan sebelum hudud qadzaf pertama diberlakukan, maka dalam hal ini ada dua pendapat. Pertama penuduh dihudud qadzaf dua kali, dan pendapat yang lain penuduh hanya dikenai hudud qadzaf sekali. Dan pendapat terakhirlah yang shohih.

Asy-Syirazi, Al-Muhadzdzab, jilid 3 hal. 351 | Wahyudi

Baca Lainnya :