|


 

As-Sarakhsi (w. 483 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Hanafiyah menuliskan dalam kitabnya Al-Mabsuth sebagai berikut :

لَوْ قَذَفَ جَمَاعَةً لَا يُقَامُ عَلَيْهِ إلَّا حَدٌّ وَاحِدٌ عِنْدَنَا

.

As-Sarakhsi, Al-Mabsuth, jilid 9 hal. 71 | Mardoni

Ibnu Juzai Al-Kalbi (w. 741 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Malikiyah menuliskan dalam kitabnya Al-Qawanin Al-Fiqhiyah sebagai berikut :

فإن قذف جماعة في كلمة فليس عليه إلا حد واحد

Jika ada orang menuduh sekelompok orang telah berzina (qadzf) dengan sekali ucapan, maka dia hanya dihudud sekali.

Ibnu Juzai Al-Kalbi, Al-Qawanin Al-Fiqhiyah, jilid 1 hal. 234 | Anam

Asy-Syirazi (w. 476 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Asy-Syafi'iyah menuliskan dalam kitabnya Al-Muhadzdzab sebagai berikut :

وإن قذف جماعة نظرت فإن كانوا جماعة فلا يجوز أن يكونوا كلهم زناة كأهل بغداد لم يجب الحد لأن الحد يجب لنفي العار ولا عار على المقذوف لأنا نقطع بكذبه ويعزر للكذب وإن كانت جماعة يجوز أن يكونوا كلهم زناة نظرت فإن كان قد قذف كل واحد منهم على الانفراد وجب لكل واحد منهم حد وإن قذفهم بكلمة واحدة ففيه قولان: قال في القديم: يجب حد واحد ..... وقال: في الجديد: يجب لكل واحد منهم حد وهو الصحيح

Jika seseorang mengqadzaf sekelompok orang, maka hukumnya sebagai berikut. Jika jumlah yang diqadzaf tidak mungkin semuanya berbuat zina, seperti mengqadzaf seluruh penduduk baghdad, maka pelaku qadzaf tidak dihudud. Alasannya, hudud qadzaf fungsinya adalah menghilangkan aib, sedangkan menuduh seluruh penduduk kota tidak menimbulkan aib karena tuduhan seperti ini sudah pasti bohong semata. pelaku qadzaf hanya ditakzir atas kebohongannya. Jika kelompok tertuduh ada kemungkinan semuanya telah berbuat zina, maka ditafsil, jika qadzaf ditujukan kepada masing-masing orang, maka pelaku qadzaf dihudud sebanyak jumlah orang yang diqadzafnya. Namun jika qadzaf dilakukan dengan satu kata yang ditujukan kepada semua orang dalam kelompok itu, dalam hal ini ada dua pendapat. Menurut qoul qadimnya Imam Syafi'i, pelaku qadzaf hanya dihudud satu kali. Namun dalam qoul jadidnya Imam Syafi'i berpendapat bahwa pelaku qadzaf dihudud sebanyak jumlah korban qadzafnya. Dan pendapat inilah yang benar..

Asy-Syirazi, Al-Muhadzdzab, jilid 3 hal. 351 | Wahyudi

Ibnu Hazm (w. 456 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Adzh-Dzhahiriyah menuliskan dalam kitabnya Al-Muhalla bil Atsar sebagai berikut :

أن الحد في قذف ألف أو في قذف واحد: حد واحد، ولا مزيد على ما قدمنا

Had dalam menuduh berzina seribu orang atau satu orang, hanya sekali had saja tidak lebih sebagaimana yang telah kami paparkan..

Ibnu Hazm, Al-Muhalla bil Atsar, jilid 12 hal. 271 | Wahab

Baca Lainnya :