Hukum Shalat Ied

Mon 25 May 2015 03:28 | 0
Muhamad Amrozi

 

Al-Kasani (w. 587 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Hanafiyah menuliskan dalam kitabnya Badai' Ash-Shanai' fi Tartibi As-Syarai' sebagai berikut :

(وأما صلاة العيدين) فالكلام فيها يقع في مواضع: في بيان أنها واجبة أم سنة، وفي بيان شرائط وجوبها وجوازها...أما الأول فقد نص الكرخي على الوجوب فقال وتجب صلاة العيدين على أهل الأمصار كما تجب الجمعة وهكذا روى الحسن عن أبي حنيفة أنه تجب صلاة العيد على من تجب عليه صلاة الجمعة

Adapun shalat ied, maka pembicaraan mengenainya terdapat pada beberapa tempat: penjelasan apakah hukumnya wajib atau sunnah, penjelasan syarat-syarat wajib dan bolehnya,...adapun pembahasan pertama (hukumnya), Imam Al-Karkhi menegaskan tentang kewajibannya,ia berkata: “ shalat ied hukumnya wajib bagi penduduk kota sebagaimana wajibnya shalat jum’at”. dan Al-Hasan meriwayatkan hal serupa dari Imam Abu Hanifah, bahwasanya shalat ied hukumnya wajib bagi orang yang wajib shalat jum’at.

Al-Kasani, Badai' Ash-Shanai' fi Tartibi As-Syarai' , jilid 1 hal. 274 | Aqil

Ibnu Abdil Barr (w. 463 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Malikiyah menuliskan dalam kitabnya Al-Kafi fi Fiqhi Ahli Al-Madinah sebagai berikut :

وصلاة العيدين سنة مسنونة لا ينبغي تركها وهي على جميع أهل الآفاق وأهل الأمصار وأهل القرى

Shalat ied, baik ied al-fithri atau ied al-adha hukumnya sunnah yang tidak sepantasnya ditinggalkan, hukumnya sunah bagi seluruh penduduk di semua penjuru, penduduk kota dan penduduk desa.

Ibnu Abdil Barr, Al-Kafi fi Fiqhi Ahli Al-Madinah, jilid 1 hal. 263 | Ajib

An-Nawawi (w. 676 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Asy-Syafi'iyah menuliskan dalam kitabnya Raudhatu Ath-Thalibin sebagai berikut :

هي سنة على الصحيح المنصوص. وعلى الثاني: فرض كفاية. فإن اتفق أهل بلد على تركها، قوتلوا إن قلنا: فرض كفاية. وإن قلنا: سنة لم يقاتلوا على الأصح

Shalat ied hukumnya sunnah menurut pendapat yang shahih dan dinaskan oleh para ulama madzhab, dan hukumnya fardu kifayah menurut pendapat kedua, jika penduduk suatu negri sepakat meninggalkannya maka mereka harus diperangi jika kita katakan hukumnya fardhu kifayah, dan jika kita katakan hukumnya sunnah maka mereka tidak diperangi menurut pendapat yang ashahh.

An-Nawawi, Raudhatu Ath-Thalibin, jilid 2 hal. 70 | Amrozi

Ibnu Qudamah (w. 620 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Hanabilah menuliskan dalam kitabnya Al-Mughni sebagai berikut :

وصلاة العيد فرض على الكفاية، في ظاهر المذهب، إذا قام بها من يكفي سقطت عن الباقين، وإن اتفق أهل بلد على تركها قاتلهم الإمام

Shalat ied hukumnya fardhu kifayah dalam madzhab ini, jika shalat ied dilakukan oleh sebagian muslim yang cukup maka gugurlah kewajiban dari yang lain, dan jika penduduk sebuah daerah sepakat meninggalkannya maka pemimpin harus memerangi mereka.

Ibnu Qudamah, Al-Mughni, jilid 2 hal. 272 | Imam

Baca Lainnya :

Bilangan Rakaat Dalam Shalat Tarawih
Muhammad Syarif Hidayatullah | 11 May 2015, 11:46 | published
Shalat Ied di Lapangan atau Masjid?
Muhammad Aqil Haidar | 18 May 2015, 11:47 | published
Hukum Shalat Ied
Muhamad Amrozi | 25 May 2015, 03:28 | published