|


 

Al-Kasani (w. 587 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Hanafiyah menuliskan dalam kitabnya Badai' Ash-Shanai' fi Tartibi As-Syarai' sebagai berikut :

fdasdasd

thgdfxgdf.

Al-Kasani, Badai' Ash-Shanai' fi Tartibi As-Syarai' , jilid 1 hal. 1 | Mardoni

Al-Qarafi (w. 684 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Malikiyah menuliskan dalam kitabnya Adz-Dzakhirah sebagai berikut :

قال التونسي إن وهب جلدها أو لحمها منع في كتاب محمد الموهوب له من البيع لتنزيله منزلة الواهب وقيل له البيع لأنه ليس بمتقرب

At-Tunisi berkata, " Jika kulit atau daging qurban dihibahkan maka menurut kitab Muhammad, dilarang bagi penerima hibah untuk menjualnya karena dia hukumnya seperti penghibah. Namun ada pendapat yang membolehkan karena dia bukan yang berqurban" .

Al-Qarafi, Adz-Dzakhirah, jilid 4 hal. 157 | Anam

Khalil bin Ishaq Al-Mishri (w. 776 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Malikiyah menuliskan dalam kitabnya Mukhtashar Khalil sebagai berikut :

ومنع البيع وإن ذبح قبل الإمام أو تعيبت حالة الذبح أو قبله أو ذبح معيبا جهلا والإجارة والبدل إلا لمتصدق عليه وموهوب له.

Dilarang menjual, menyewakan atau membarterkan (daging qurban) bagi penerimanya baik dengan hibah atau sedekah, walaupun disembelih sebelum imam, cacat saat/sebelum disembelih, cacat saat disembelih tanpa diketahui.

Khalil bin Ishaq Al-Mishri, Mukhtashar Khalil, jilid 1 hal. 81 | Anam

Al-Mawardi (w. 450 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Asy-Syafi'iyah menuliskan dalam kitabnya Al-Hawi Al-Kabir sebagai berikut :

فإذا أخذوه لحما جاز لهم بيعه كما يجوز لهم بيعه ما أخذوه من الزكوات والكفارات

Apabila para faqir telah mengambil daging qurban, maka tidak masalah apabila mereka hendak menjualnya sebagaimana di bolehkan untuk mereka menjual apa yang mereka terima dari zakat dan pembayaran denda kafarat..

Al-Mawardi, Al-Hawi Al-Kabir, jilid 15 hal. 120 | Ali I

An-Nawawi (w. 676 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Asy-Syafi'iyah menuliskan dalam kitabnya Raudhatu Ath-Thalibin sebagai berikut :

ولا يجوز تمليك الأغنياء منهما، وإن جاز إطعامهم. ويجوز تمليك الفقراء منهما، ليتصرفوا فيه بالبيع وغيره

Tidak boleh memberikan kepemilikan (tamlik) daging qurban atau hady kepada orang kaya,walaupun boleh memberikan hak pemakaian/makan saja kepadanya. Adapun orang fakir maka boleh diberikan kepemilikan (qurban) kepadanya sehingga dia boleh menjual (daging itu)..

An-Nawawi, Raudhatu Ath-Thalibin, jilid 3 hal. 222 | Anam

Ibnu Qudamah (w. 620 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Hanabilah menuliskan dalam kitabnya Al-Kafi fi Fiqhi Al-Imam Ahmad sebagai berikut :

ولا يجوز بيع شيء من الهدي، والأضحية، ولا إعطاء الجازر بأجرته شيئاً منها

Dan tidak diperbolehkan menjual sedikitpun bagian dari al-hadyu dan qurban. juga tidak diperbolehkan memberi tukang jagal bagian dari qurban itu sebagai upah..

Ibnu Qudamah, Al-Kafi fi Fiqhi Al-Imam Ahmad, jilid 1 hal. 545 | Ali

Baca Lainnya :