|


 

Ibnul Humam (w. 681 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Hanafiyah menuliskan dalam kitabnya Fathul Qadir sebagai berikut :

الأذان سنة للصلوات الخمس والجمعة دون ما سواها

Adzan hukumnya sunnah untuk sholat fardhu dan sholat jum'at, adapun selain itu tidak termasuk sunnah.

Ibnul Humam, Fathul Qadir, jilid 1 hal. 240 | Faisal

Ibnu Abdil Barr (w. 463 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Malikiyah menuliskan dalam kitabnya Al-Kafi fi Fiqhi Ahli Al-Madinah sebagai berikut :

ولا أذان إلا للمكتوبات ولا يؤذن لنافلة ولا لصلاة مسنونة

dan tidak disyari'atkan adzan kecuali untuk sholat fardhu dan tidak ada adzan untuk sholat nafilah dan sholat sunnah..

Ibnu Abdil Barr, Al-Kafi fi Fiqhi Ahli Al-Madinah, jilid 1 hal. 196 | Ajib

An-Nawawi (w. 676 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Asy-Syafi'iyah menuliskan dalam kitabnya Al-Majmu' Syarah Al-Muhadzdzab sebagai berikut :

السنة أن يؤذن في أذن المولود عند ولادته ذكرا كان أو أنثى ويكون الأذان بلفظ أذان الصلاة

disunnahkan mengadzani bayi ketika lahir baik bayi laki-laki maupun perempuan dengan lafadz adzan seperti adzan sholat.

An-Nawawi, Al-Majmu' Syarah Al-Muhadzdzab, jilid 8 hal. 442 | Imam

Al-Buhuti (w. 1051 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Hanabilah menuliskan dalam kitabnya Kasysyaf Al-Qinna' sebagai berikut :

ويسن أذان في أذن مولود اليمنى، حين يولد، و أن يقيم في اليسرى

dan disunnahkan adzan pada telinga kanan bayi ketika lahir dan iqomah di telinga kirinya..

Al-Buhuti, Kasysyaf Al-Qinna', jilid 1 hal. 234 | Ajib

Ibnu Hazm (w. 456 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Adzh-Dzhahiriyah menuliskan dalam kitabnya Al-Muhalla bil Atsar sebagai berikut :

ولا يؤذن ولا يقام لشيء من النوافل، كالعيدين والاستسقاء والكسوف، وغير ذلك

dan tidak ada adzan dan iqomah untuk sholat nafilah dan yang lainnya.

Ibnu Hazm, Al-Muhalla bil Atsar, jilid 2 hal. 178 | Aqil

Baca Lainnya :